Thursday, August 30, 2018

# Review # sharing

Cara Mudah Mengajari Anak Bersepeda


Mengendarai sepeda, bagi anak kecil memang hal yang keren. Ga heran kalau setiap anak kecil kepengen banget punya sepeda sendiri. Apalagi keahlian mengendarai sepeda memang harus diasah sejak kecil. Anak kecil yang memiliki sifat pantang menyerah membuatnya menjadi ga takut untuk terluka, akan memudahkan dalam proses belajar mengendarai sepeda.

Sebagai orangtua, kakak, adik bahkan siapapun dapat mulai mengenalkan sepeda pada si kecil mulai usia dua tahun. Jenis sepeda yang dapat diberikan pada anak usia dua tahun adalah sepeda roda tiga yang ukurannya pun ga terlalu besar. Dengan sepeda roda tiga ini, anak akan belajar mengayuh sepeda sebelum akhirnya berganti sepeda roda dua dan belajar melatih keseimbangan. Pada usia tiga atau empat tahun, kita dapat mengganti ukuran sepeda anak menjadi lebih besar.


fakhri sudah bisa naik sepeda roda dua cara mudah tips mengajari anak bersepeda lipat bukalapak sepeda lipat nurul sufitri blogger
Fakhri Sudah Bisa Naik Sepeda Roda Dua (Foto: Nurul Sufitri)
Normalnya anak usia empat tahun sudah dapat dikenalkan pada sepeda roda dua dengan roda bantuan pada bagian belakangnya. Jika anak mulai terbiasa dengan ukuran sepeda yang baru, secara perlahan kita dapat mengajari anak untuk melepas roda bantuan. Atau jika mau kita dapat memberikannya sepeda dengan model yang lebih simpel seperti sepeda lipat. Apalagi sepeda lipat menjadi sepeda yang sedang banyak diminati oleh anak-anak.

Baca: Imunisasi MR Melindungi Anak-anak Kita dari Bahaya Penyakit Campak dan Rubella


rafa bersepeda roda dua di dalam rumah nurul sufitri blogger bukalapak cara mudah tips mengajari anak sepeda lipat
Teteh Rafa Senang Bersepeda Roda Dua di Dalam Rumah (Foto: Nurul Sufitri)

 

Cara Mudah Mengajari Anak Bersepeda 

Gunakan Ukuran Sepeda yang Tepat 

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, belajar menggunakan sepeda ga dapat langsung menggunakan sepeda beroda dua. Apalagi anak-anak masih harus beradaptasi dengan cara mengayuh sepeda. Sehingga pada tahapan awal berikan si kecil sepeda roda tiga untuk belajar mengayuh.


fakhri sudah bisa naik sepeda roda tiga nurul sufitri blogger bukalapak cara mudah tips mengejari anak bersepeda
Fakhri Saat Masih Kecil Bisa Bersepeda Roda Tiga (Foto: Nurul Sufitri)
Jika umur dan postur tubuhnya sudah mencukupi, teman-teman dapat mencoba si kecil untuk mengendarai sepeda lipat berukuran 12 inch. Sepeda ini biasanya dapat digunakan mulai umur 4 tahun. Harga sepeda lipat ini biasanya berkisar antara delapan ratus ribu hingga satu juta lebih, tergantung dari material yang digunakan. Namun untuk merek terkenal seperti United dan Polygon, harga sepeda lipat dapat mencapai hingga tiga juta lebih. 

Pakai Perlengkapan Keselamatan 

Pada saat belajar mengendarai sepeda, terjatuh dari sepeda memang hal yang biasa. Untuk itu agar kepala, lutut, siku terjaga dari cedera berat, selalu gunakan perlengkapan keamanan seperti helm, pengaman siku dan lutut setiap kali akan belajar mengendarai sepeda. Pastikan ukuran helm dan pengaman siku maupun lutut memiliki ukuran yang pas. 

Berlatih di Area Berumput 

Agar terhindar dari benturan keras dengan tanah, kita dapat mengajak si kecil untuk berlatih bersepeda di area yang memiliki banyak rumput. Pastikan area tersebut juga ga banyak bebatuan yang dapat melukai si kecil jika terjatuh. 

Atur Posisi Tempat Duduk 

Berbeda postur tubuh tentunya akan membutuhkan ketinggian tempat duduk yang berbeda pada sepeda. Aturlah posisi tempat duduk sepeda agar si kecil dapat menapakkan kaki dengan sempurna di tanah. Sehingga si kecil tidak perlu berjinjit untuk menopang tubuhnya saat berhenti mengayuh. 

Ajarkan Cara Menggunakan Rem yang Benar 

Belajar menggunakan rem saat bersepeda juga merupakan pelajaran yang cukup penting. Penggunaan rem secara mendadak dapat menyebabkan pengendara terjatuh dari sepeda. Untuk itu kita harus mengingatkan si kecil untuk melakukan pengereman secara perlahan. 

Semangati Si Kecil 

Belajar mengendarai sepeda bagi si kecil memang bukan hal yang mudah. Selain mendampinginya belajar sepeda, teman-teman juga harus sering memberi si kecil semangat. Jangan sampai kita mengeluarkan kata-kata yang dapat membuat si kecil menjadi patah semangat. Beri apresiasi setiap si kecil dapat melakukan hal baru meskipun terlihat sepele bagi kita sebagai orangtuanya. Sambil bersepeda kita juga bisa menyuapi anak dengan es krim misalnya.

Baca juga: Taste Joy: Es Krim Wall's Populaire Rasa Strawberry Vanilla dan Chocolate Vanilla 


60 comments:

  1. Makasih tipsnya mba, anak saya belum dua tahun tapi sudah tertarik dorong-dorong sepeda. Tips ini bisa dipakai nanti pas ngajarinnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa mbak. Bagus kalo anak diajari sejak kecil. Melatih keberanian. Kita juga kudu pede jgn takut2 jatuh terus hihihi 😀

      Delete
  2. Intinya kasih semangat terus kepada dirinya meski ada keraguan pada si kecil. Agar percaya dirinya terus bertambah dan kembali mencoba..😄😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betuuuuul 😊 Ga usah takut jatuh kan msh menginjak bumi wkwkwk. Anak kecil sih bisa cepet lihai dan berani.

      Delete
  3. aku dulu lama banget belajar sepeda
    lepas dua roda aja masih gak berani
    latihan di tempat rumput memang lebih baik mbak
    biar gak takut jatuh ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoiii..kalo permukaannya rumput kan ga keras2 amat pas jatuh dari sepeda 😀😀

      Delete
  4. Inget jaman dulu saat belajar sepeda sampe kecebur got hahahaha, dulu ada mitos kalau belajar sepeda belum akan bisa jika belum jatuh......nyatanya saya udah lebih dari 3 kali jatuh baru deh jadi bisa hahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang macem2 jatuh di mana dan posisi apa...lucu ya pas lagi belajar sepeda hihihi... Tapi lama2 jd bisa kaaan naik sepeda roda dua? 😀😀

      Delete
  5. Jadi teringat masa kecil dulu saat saya baru belajar sepeda. Awalnya takut, tapi lama-lama jadi berani dan bahkan nggak mau berhenti seharian main sepeda :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Idem, aku juga gitu. Ngeri oleng ya meskipun kedua roda pendampingnya cuma diangkat sedikit ketinggiaannya hahhaa...

      Delete
  6. Yups, semangati terus si kecil agar percaya diri dan berani ngayuh sepeda tanpa dibimbing.
    Kalo terus disemangati, keinginannya bisa sepedaan cepat bisa.

    Tau ngga, kak ..., kalo dulu aku belajar sepeda ngga pakai roda 4 dan bukan seoeda dilengkapi rem tangan.
    Tapi ..., langsung roda 2 jenis sepeda balap dan sistem rem injak pedal.
    Awal belajar aku nekad meluncur dari jalan kampung yang curam.
    Hasilnya ? ... wuakaakakakaka ..., aku panik kelupaan kalo remnya harus nginjak pedal ke posisi belakang dan ... jedeeeeer sukses nabrak dan ngerusak pintu tetangga 🤣 !!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Weleh2 Mas Hino ternyata belajar sepedanya ekstrim juga hahhaha ngeriiih ah 😀😀😊 Tapi kalau sampe jatuh kenceng gitu kasian badannya dooong... yg lempeng2 mendatar aja dulu jgn lgs curam 😊

      Delete
  7. anakku sampai sekarang (udah SD), belum lepas roda belakangnya lho, mba. jadi masih roda empat :D
    sepertinya dia memang kurang suka naik sepeda. lebih suka lari-larian dan main bola.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaahhh kufu diberaniin mbak..yakinkan anaknya kamu pasti bisa gitu hehehe 😊 Ntar kalo udh bisa pasti tiap sore keliling rumah naik sepeda deh.

      Delete
  8. Hahaha ternyata banyak juga ya orang nggak bisa naik sepeda. Aku kalau naik sepeda kaki kiri dulu lho hahaha. Indah banget ya masa anak anak sepedaan itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beda2 cara org bersepeda ya hahaha yg penting bisa deh, mb Git 😊😀 Indah banget dooong. Di rumahku ada 5 sepeda nih.

      Delete
  9. Kira-kira kalau ajari yang berumur kaya aku susah nggak ya,.wkwkwk.
    Aku sudah lamaaa banget nggak aebtuh dan kendarai sepeda, padahal pengen bersepeda lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasti bisa in sya Allah mb Tite. Asal ga takut jatuh kan masih napak bumi hahahaha..mewek juga boleh ntar lanjutin gowes lagi 😀😀

      Delete
  10. Punya rumah yang luas memang memiliki keuntungan tersendiri ya mba, jadi anak bisa leliasa belajar mengendarai sepeda.. secara sekarang lahan lapangan hijau sudah jarang ditemui hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duku anak2ku bekajar naik sepeda di halaman parkir Univ. Pancasila..almamaterku haha pas Hari Minggu kan suka dipake sepedaan n OR org2 jd sepi ga ada mobil 😊 Kadang d rmh abak2 demen muter2 juga sih hihi.

      Delete
  11. Thanks sharingnya mba Nurul, anak saya yang sulung bisa naik sepeda roda 2 setelah usia 6 tahun, anaknya penakut banget dulu, nantilah dekat masuk SD ketemu temen-temen bisa naik sepeda baru dia mau ikutan hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo mb Rey 😊 Sama2 ya. Tenang aja ntar lama2 anaknya berani bersepeda kok. Soalnya makin banyak temen jd dia merasa mesti cepet bisa hehe kan seneng bisa keliling2 sekitar area rumah 😀😀

      Delete
  12. Kifah dulu belajar naik sepeda termasuk cepet. Ashar dapet sepeda dari kakeknya, magrib udah bisa jalan tanpa roda bantu. Tapi kasian jatohnya itu sampe puluhan kali, saking semangatnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren juga ya Kifah. Pantang mundur semangat ga kenduuuurrr haha. Ga apa2 kan jatuh masih menginjak bumi.

      Delete
  13. Anakku belajar naik sepeda otodidak dia. Sama kayak emaknya dulu waktu masih kecil. Tiba tiba bisa aja dia hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya beda anak beda kebisaannya. Anakku yg perempuan kudu diajarin di lapangan sementara yg laki2 sih gowes2 sendiri lama2 bisa hihihi.

      Delete
  14. Ini penting bnget. Anakku yg 3 tahun lebih ku kasih sepeda yg ada roda 2nya itu, goesnya sering banget ke belakang, wkwkwk... Tapi kalau dikasi becak2an emang udah bisa goes sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe lucu juga ya ngayuh mundur 😀😀😉 namanya juga bocah tapi ntar juga pasti bisa maju.

      Delete
  15. Yang berlatih di rumput itu mgkn yg latihan sepedanya roda 2 kali ya, rul? Kalau yg roda 3 malah susah buat ngayuh ntar.

    Btw, itu fakhri lucu banget sih. Maaf jadi galfok ngeliatin foto dia.. hahaha.. apalagi yg rambutnya gondrong kriwil. Gemeeez

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoiiii maksudnya gituh 😊😉 Roda tiga latihan di dlm runah aja wkwkwkwkw. Fakhri dulu imut2 lucu keriwil2 gemesin

      Delete
  16. Anakku pertama yang belajar sepeda di dalam rumah, dari usia setahun dah punya sepeda roda 4 ukuran anak usia 5 tahun xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hebat deh mb Eni anaknya berani banget coba2 sepeda gedean 😆 Paling enak emang belajar sepeda d rumah..ga panas ya hihihi.

      Delete
  17. Jadi ingat dulu Ayyas kan belum mahir juga naik sepeda. Kami support dia habis-habisan. Pas nyampe di Kudus, lihat sepupunya udah bisa eh dia termotivasi dan langsung bisa saat itu juga :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayyas ga mau kalah sama sepupu2nya di Kudus yaaah? Nah gitu deh kalau udh banyak temennya bisa..anak jd makin cepet bisa naik sepedanya 😊

      Delete
  18. Sama mbak, aku ngajarin anak bisa naik sepeda mulai dari sepeda roda tiga, trs naik tingkatan ke roda dua hehe, jadi biar tau feelingnya, soalnya anakku rada takut jatuh sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mb Lia... sepeda roda tiga aman rasanya buat anak2 balita hehehe... kalo nyalinya udah gedean, baru sodorin sepeda roda empat lalu roda dua 😊

      Delete
  19. Satu lagi yang penting mba, niat dan nekat hahahahahaa...wwalaupun bakalan jatuh, yang penting berani yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya bener kudu nekat ya. Kalo ga ga bakalan berani2 gowes 😀😀

      Delete
  20. Teteh Rafa dan Fakhri lucu bangeeett saat masih unyu2 hehe.
    Wah ini tipsnya kudu disimpan, kebetulan Maxy jg udah waktunya belajar sepeda, pengennya sih dilepas roda belakangnya. Tengkyu tipsnya mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasiiih tante Apriiiil 😀 Ayoooo Maxi pasti bisa! Pelan2 aja yg penting semangaaat teruuus ya.

      Delete
  21. Tinggal 1 anakku yg blm bisa sepedaan. Gampang koq ngajarinnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya sang ayah yg ngajarin anak sepedaan nih.. mamanya jg bisa kok..Ayo2 gampang kan 😍😍

      Delete
  22. Aku ngga ngenalin sepeda roda tiga ke anakku mba, langsung roda dua (dengan 2 roda bantu) yang diameter rodanya 12 inc. SO far emang masih didorong2 lah kalau doi naek sepeda, hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini sepeda roda tiga di rumah masih ada jadi inventaris rumah hahaha 😀 Besi srmua bahannya loh...udah jarang sekarang. Oooh anak mb Eska lgs roda dua dg 2 roda bantuan ya...sip2 😊

      Delete
  23. Aku malah nda pernah ngajari anak2 naik sepeda, mrk belajar sendiri. *Ibu macam apa aku ini? Wkwkwk. Tp seru sih liat anak heboh belajar naik sepeda

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha keren deh anak2 mb Dewi..bisa sendiri sepedaannya 😀

      Delete
  24. Kalau anak cowok biasanya lebih cepat bisanya dibandingkan anak cewek ya mbak? hasil pengamatan anak-anak yang sedang belajar sepeda, hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkiiiin aja ya soalnya kalo anak cowok kayaknya lebih berani dan cuek. Tapi banyak jg kok anak2 cewek yg bisa cepet berhasil naik sepeda roda dua. Sepeda lipat lebih praktis lagi bisa dibawa2 😍

      Delete
  25. Anakku msh blm bisa nih kalo sepeda roda 2. Ntr lg deh mau diajarin. Dulu aku belajar sepeda roda 2, kayaknya ga lama juga. Jtuh bangun sampe baret2 semua kaki :p. Tp rasanya memang puaaaaas banget begitu bisa. Aku ingetnya papa megangin dr belakang, trus diem2 lepasin. Begitu sadar papa ga megang, malah jatuh wkwkwkwkwk..

    ReplyDelete
    Replies
    1. HahHahHahaha iya ya..aku zaman kecil dulu juga papahku yg ngajarin sepedaan. Begitu tau pegangannya dilepas malah jatuh ya wkwkwkwk... 😀😀😀

      Delete
  26. Alfath juga lagi semangat2nya sepedaan, lebaran kemarin angpaunya dibeliin sepeda baru yang dia mau banget, alhasil gak di rumah gak di luar rumah jadinya sepedaan terus, haha. Baru mau copot roda bantunya, semoga lancar sepedaan dengan roda dua karena sampai tadi sore masih roda empat, haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah Alfath keren 😀 Fakhri juga beli sepeda pakai uang sendiri pas abis sunatan hihi. Ayo kamu pasti bisa. Cepet kok kalo anak kecil mah. Ga apa2 sering jatuh..ntar lancar jaya deh 😘

      Delete
  27. Wah, anak saya sudah berumur 3 tahun nih, waktunya belajar naik sepeda roda tiga. Selama ini dia punya sepeda, tapi kok saya liat desainnya kurang ergonomis yaa. Abisnya bukan saya yang beliin sepedanya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba dicari deh sepeda roda tiga yg ergonomis..paling ga mendekati lah. Sepeda punya anakku msh ada nih jadi hiasan rumah haha 😀

      Delete
  28. Saya lah orang yang nggak bisa bersepeda lagi sampai sekarang, haha... Karena pas SD pernah naik sepeda yang roda dua, lantas jatuh yang hampir kena muka sih jatuhnya, hahahah... Abis itu kapok dan memang traumanya sampe sekarang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah jangan trauma dong miss Nita hihi adikku aja zaman masih kecil dulu wajahnya kena aspal jalanan menurun, tapi ga kapok belajar naik sepeda. Kapan2 deh aku ajarin hahaha sip2 :D

      Delete
  29. Makasih tipsnya mbak Nurul. Adik Zinan ini udah bisa naik sepeda cuma masih pakai sepeda roda tiga karena dia kalau pakai sepeda roda dua dan penyangga itu gak bisa ngebut. Jadi dia lebih seneng pakai sepeda roda tiga karena bisa ngebut. Hahaha. Nanti mau aku semangatin lagi untuk mulai pakai sepeda roda dua deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mbak Tya, iyaaa sama2 :) Memang deh lucu ya tiap anak tuh beda2 bisanya sepeda mana dulu, gimana jatuh2an dll. Fakhri dulu juga demen banget main sepeda roda tiga. Sekarang sih ada sepeda lipat di rumah, sepeda macam2 ada 5 lho hihi, yang gede pun dia bisa. Siiip, ajari anaknya deh mbak biar cepet bisa ntar seneng deh keliling2 rumah.

      Delete
  30. Nice tips, Teh.
    Semoga membantu yang membutuhkan. Kalau belajar sepeda gini jadi teringat jaman kecil belajar sepeda. Jatuh dan sepeda rusak, padahal sepeda masih baru :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sami2, Ndi 😘 Iya lah pas kecil mah belajar sepeda apalagi roda dua, kebanyakan jatuhnya wkwkwk tapi jadi bisa kaan? Lama2 ngebut mulu hahaha sok lah beli sepeda lipat aja buat segede kita mah. Biar bisa dibawa kmn2 praktis 😀

      Delete

Terima kasih atas kunjungan teman-teman :) Semoga betah membaca kisah seru dan penuh memori di 'rumah' saya. Silakan tinggalkan pesan, kesan maupun saran. FYI, seluruh komentar yang masuk akan dimoderasi terlebih dahulu. Oh ya, komentar dengan link hidup tidak akan saya munculkan.