Wednesday, March 04, 2020

# event & hang out # traveling & culinary

Keseruan Talkshow WALHI Forest Cuisine Blogger Gathering dan Masak Bersama Chef William Gozali

Halo, teman-teman! Masih ingat tulisanku tentang masakan capcay jamur tiram putih dan manfaatnya yang diikutsertakan dalam Forest Cuisine Blog Competition? Alhamdulillah, ternyata aku terpilih menjadi salah satu dari 30 finalis lomba blog yang diselenggarakan oleh WALHI dan Blogger Perempuan. Melalui email aku diundang ke acara Forest Cuisine Blogger Gathering di Almond Zucchini Cooking Studio yang berlokasi di Jalan Brawijaya VII Jakarta Selatan. 


keseruan talkshow walhi forest cuisine blogger gathering dan masak bersama chef william gozali nurul sufitri travel culinary lifestyle review


Tentu saja aku senang dan bangga bisa berada di antara para peserta kompetisi blog yang keren-keren sekaligus bisa menambah wawasan mengenai hutan dan lingkungan yang sering menjadi topik hangat. Oh ya, acara ini adalah bincang-bincang seru dan santai lho, namun tema yang diangkat sangat berbobot dan harus kita ketahui dan realisasikan bersama, yakni pentingnya hutan sebagai sumber pangan.

Baca: Khasiat Mengonsumsi Jamur Tiram Putih sebagai Pangan dari Hutan di Indonesia


keseruan talkshow walhi forest cuisine blogger gathering dan masak bersama chef william gozali nurul sufitri travel culinary lifestyle review
Aku Siap Mengikuti Forest Cuisine Blogger Gathering di ALmond Zucchini Cooking Studio

Ada lagi yang lebih seru dan menyenangkan. Iyes! Di akhir acara bakal ada demo masak bersama Chef William Gozali yang menggunakan bahan-bahan makanan dari hutan. Chef Willgoz, ia biasa disapa demikian, adalah pemenang Master Chef putaran ke-3 pada tahun 2012. Kini ia menjadi food consultant, youtuber dan pengisi beberapa acara off air. Mau masak apa sih? Ish..ish..ish kalian mesti sabar, simak dulu deh ceritaku 😃

keseruan talkshow walhi forest cuisine blogger gathering dan masak bersama chef william gozali nurul sufitri travel culinary lifestyle review
Para Narasumber Talkshow Forest Cuisine Blogger Gathering

Forest Cuisine Blogger Gathering Bersama WALHI dan Blogger Perempuan Network


Di Forest Cuisine Blogger Gathering ini ada empat orang narasumber ketjeh, yang berjuang demi menjaga kelestarian hutan dan lingkungan serta kepeduliannya terhadap masyarakat. Ini dia para perempuan tangguh yang hadir dalam acara tersebut, yakni: 
  • Ibu Khalisa Khalid selaku perwakilan dari Eksekutif Nasional WALHI, lebih akrab disapa dengan nama Mbak Alin. 
  • Ibu Sri Hartati, WALHI Champion dari Sumatera Barat. Ibu Tati sukses mengembangkan produk olahan dari buah pala menjadi sirup dan minuman segar. 
  • Ibu Tresna Usman Kamaruddin, WALHI Champion dari Sulawesi Tenggara. Beliau begitu peduli pada kelestarian hutan dan membantu masyarakat yang hidup di sekitar hutan untuk dapat mengelola hutan dengan baik. Sebenarnya Ibu Tresna sudah tinggal di Depok dan pengusaha kopi, namun masih peduli dengan daerah asalnya. 
  • Mbak Windy Iwandi, seorang food, travel & lifestyle blogger/ selebgram (@foodirectory)

keseruan talkshow walhi forest cuisine blogger gathering dan masak bersama chef william gozali nurul sufitri travel culinary lifestyle review
Ki-Ka: Ibu Sri Hartati, Mbak Alin, Ibu Tresna dan Mbak Windy
 

Peran Perempuan Hebat WALHI Champion

Teman-teman mungkin ada yang bertanya-tanya, ”Apa sih yang dimaksud WALHI Champion?”. Aku pun baru tahu nih. Oooh, ternyata WALHI Champion adalah orang-orang yang sukses memberikan kontribusi nyata dan melestarikan hutan di daerah asalnya. Begitu penjelasan dari Mbak Fransiska Soraya (Mbak Ocha) selaku MC saat pembukaan acara. Oh ya, turut hadir di tengah-tengah kami, Direktur WALHI yaitu Mbak Yaya.

Adapun WALHI (Wahana Lingkungan Hidup Indonesia) merupakan organisasi lingkungan hidup sejak tahun 1980 yang memiliki kegiatan upaya-upaya penyelamatan dan pemulihan hutan dan lingkungan hidup di Indonesia. Sedangkan Blogger Perempuan Network (BPN) adalah sebuah platform digital sekaligus komunitas blogger khusus perempuan terbesar di Indonesia sejak tahun 2015. Di BPN kita bisa belajar, berinteraksi satu sama lain melalui konten yang bisa memberikna inspirasi dan berbagi dengan sesama. 

Acara yang dimulai pukul 10.00 WIB ini ada ice breaking yang dipandu oleh Mbak Ocha yang periang. Kami semua berdiri dipandu untuk mengucapkan ha, hi, ho kalau ga salah ya hihihihi. Talas, ubi dan rotan yang merupakan pangan dari hutan disebut ha, hi, ho. Eh, benar ga ya?

keseruan talkshow walhi forest cuisine blogger gathering dan masak bersama chef william gozali nurul sufitri travel culinary lifestyle review
Para Pemenang Sesi Tanya Jawab

Film Dokumenter WALHI "Kita Masih di Planet Bumi"

Ada juga tanya jawab seputar manfaat hutan dan games lucu. Bagi peserta yang bisa menjawab pertanyaan, ada hadiahnya lho. Nah, sebelum acara ini bincang-bincang bersama narasumber, kami disuguhkan sebuah film dokumenter berdurasi pendek dari WALHI yang berjudul “Kita Masih di Planet Bumi”.



Sejenak aku dan teman-teman blogger tertegun. Banyak banget sampah plastik, kebakaran hutan, polusi air, udara dan sebagainya yang masih saja berlangsung di muka bumi ini. Wah, betapa kita semua wajib peduli dan harus mau menjaga dan melestarikan hutan-hutan demi kehidupan masa kini dan akan datang. 

Mbak Alin mengatakan, “Kita harus menjaga hutan. Salah satu upaya WALHI dalam menjaga lingkungan adalah mendorong upaya perlindungan dan penyelamatan hutan. Kebakaran hutan dan berbagai musibah yang terjadi di negara kita berdampak buruk bagi kesehatan dan lingkungan, begitu juga terhadap persediaan pangan nasional”.

Baca: Rakornas KADIN Fokus pada Produktivitas, Daya Saing Pertanian dan Industri Pangan

Lanjutnya, “Bagaimana dengan teman-teman kita yang tinggal di kawasan hutan? Selain sumber pangan mereka juga ikut rusak, dampak kesehatannya pun cukup memprihatinkan, terutama bagi bayi dan balita yang tingkat risikonya lebih tinggi. Kita memang tinggal di perkotaan, namun tetap bisa menjaga dan melindungi hutan dengan berbagai cara".

Karbohidrat bukan cuma beras, tetapi ada sagu, talas, singkong dan lainnya yang berasal dari hutan. Sebagai perempuan tentu kita bisa berperan aktif dalam melestarikan hutan, dapat membedakan antara keinginan dan kebutuhan. Jika kita ga bisa mngerem keinginan, bakalan bertambah sampah plastik dan sampah-sampah lain yang sulit terurai di dalam tanah. 

Sebagai perempuan kita juga mampu memiliki penghasilan sendiri. Akan bangga sekali bukan, jika produk dari hutan bisa dijadikan kerajinan tangan yang mempunyai nilai jual tinggi? Tas misalnya. Nah, bisa deh menjadi pendapatan yang meningkatkan kesejahteraan perekonomian masyarakat. 

Salah satu cara sederhana menjaga dan melestarikan hutan adalah turut mendukung petani lokal. Di sebuah meja terpajang dua tampah yang berisi beberapa produk pangan dari hutan seperti daun jeruk purut, kopi bubuk, madu hutan, minyak cengkeh, bumbu-bumbu masak yang bisa kita gunakan sehari-hari. Teman-teman suka masak juga? 😃

keseruan talkshow walhi forest cuisine blogger gathering dan bersama chef william gozali nurul sufitri travel culinary lifestyle review
Kemasan Produk yang Ramah Lingkungan
keseruan talkshow walhi forest cuisine blogger gathering dan masak bersama chef william gozali nurul sufitri travel culinary lifestyle review
Produk Hutan sebagai Sumber Pangan yang Bermanfaat bagi Kesehatan

Hutan sebagai Sumber Pangan

Hutan bukan hanya sumber pangan untuk kelangsungan hidup, akan tetapi memberikan pengetahuan khususnya bagi perempuan terkait pada pengelolaan sumber daya alamnya. Jika hutan rusak, maka pengetahuan perempuan pun dapat hilang terhadap hutan. Identitas dan kebudayaan yang berada di kawasan tersebut terancam punah. 

Masih banyak petani di Indonesia yang hidup dalam garis kemiskinan. Miris banget kan, menginagt negara kita adalah agraris yang mempunyai kekayaan alam melimpah-ruah. Mereka ga punya lahan sendiri, menjadi buruh tani itu namanya. Seringkali juga mereka berhadapan langsung dengan para penguasa dengan terjadi sengketa lahan dan konflik lainnya. 

WALHI turut membantu dalam mengemas produk-produk hasil petani lokal menajdi sangat rapi, menarik dan ramah lingkungan. Yuk, teman-teman, kita konsumsi produk anak negeri! Kalau bukan kita sendiri, siapa lagi? 

Ini dia perempuan tangguh yang aku sebut di atas. Ya, Ibu Sri Hartati aktif dalam program pengelolaan hutan untuk kesejahteraan perempuan bersama WALHI Sumatera Barat dan Women Research Institute. Mengenakan pakaian adat, beliau terlihat cantik dan memesona.

keseruan talkshow walhi forest cuisine blogger gathering dan masak bersama chef william gozali nurul sufitri travel culinary lifestyle review
Ibu Sri Hartati Bercerita Kiprah dan Pengalamannya sebagai WALHI Champion

Tatkala Ibu Tati memulai obrolan santai, beliau ga kuat menahan air mata yang jatuh di pipi. Sambil terisak, beliau menceritakan pengalaman dan kontribusinya selama ini. “Dulu, saat WALHI belum datang ke kampung kami, kami hanya tahu kalau pala itu dibuka dan diambil bijinya. Biasanya dijual ke pasar, dibuat sup, rending atau makanan lain”. 

WALHI memberikan pengetahuan dan tantangan kepada beliau. Ternyata kulit buah pala bisa diolah menjadi sirup dan minuman segar. Ga jadi limbah dong kalau begitu? Betul sekali, dan ini merupakan sebuah kemenangan bagi masyarakat di sana dan sekitarnya. 

Ibu Tresna selaku WALHI Champion pun turut berjuang agar pemerintah memberikan izin kepada masyarakat yang tinggal di sekitar hutan Kabupaten Kolala, Kelurahan Sakuli, Sulawesi Tenggara untuk mengelola hutannya sendiri. Katanya, “Kami berjuang selama empat tahun terakhir ini dan Alhamdulillah sudah memperoleh tahap pengukuran lahan untuk para pemegang izin”. 

Ibu Tresna memaparkan bahwa diperlukan edukasi bagi ibu-ibu di kampungnya untuk menjaga hutan dan lingkungan. Contoh kecil adalah mengolah sampah plastik diolah menjadi barang yang bermanfaat dan bernilai ekonomis. Produk yang dihasilkan dari hutan bisa menjadi sumber penghasilan masyarakat.

Baca: Peran Perempuan di Era Digital Menuju Indonesia Maju

Beliau mengatakan, “Di sana pohon sagu merupakan pohon langka. Mungkin banyak yang belum tahu kalau sagu memiliki khasiat yang luar biasa. Sagu bisa menjadi pengganti nasidan diolah menjadi papeda. Sagu merupakan pohon dengan kearifan lokal yang kini makin banyak dinatam warga di sana”. 

Teman-teman, makanan yang kita konsumsi sehari-hari adalah pangan dari hutan. Penuh manfaat, bisa membuat manusia bertahan hidup serta berkhasiat dalam bidang kesehatan yakni menyembuhkan penyakit. Ibu Tresna menceritakan tentang dirinya yang merupakan seorang cancer survival sejak tahun 2012 lalu. Beliau bisa sembuh karena lebih sering berada di daerah asalnya. Di sana Ibu Tresna menanam dan mengonsumsi makanan dari hasil tanamannya sendiri.

keseruan talkshow walhi forest cuisine blogger gathering dan masak bersama chef william gozali nurul sufitri travel culinary lifestyle review
Mbak Windy Iwandi

Mbak Windy Iwandi berujar, “ Makanan yang dikonsumsi langsung dari hutan itu lebih menyehatkan karena lebih segar dan tentunya baik bagi kesehatan tubuh kita. Di kota, kita makan produk pangan yang sudah melewati waktu cukup panjang dan bisa jadi telah terkontaminasi, sehingga sepertinya kurang segar”. 

Mbak Windy ikut terenyuh ketika meliha Ibu Tati menangis tersedu-sedu. Ia bilang, “ Kepengen ikutan nangis. Aku sangat mengapresiasi dan berterima kasih kepada Ibu Tati dan Ibu Tresna yang telah berjuang hingga saat ini dalam kelestarian hutan”. Ia senang berwisata ke berbagai tempat dan ada keinginan berkunjung ke Mentawai.

Ia pernah bertandang ke Tanjung Puting yang katanya ternyata lebih dikenal dan dikunjungi oleh wisatawan Eropa, bukan Indonesia. Di sana makan durian jatuh aja berani makannya lho, yakin bersih karena hutannya masih alami. Bahkan minum air sungai pun ia jabani dan ga terkena penyakit apapun, padahal ada saluran pencernaannya yang kurang baik. 

Oh ya, Mbak Windy ternyata gemar makan sagu lho. Dahulu ia pernah berlibur ke Sulawesi makan papeda dengan kuahnya yang enak. Ia menyukai macam-macam makanan, namun mengurangi konsumsi daging dan madu. Sepertinya ia ga tega melahap makana tersebut karena ia pencinta binatang.

Masak Bersama Chef William Gozali di Almond Zucchini Cooking Studio


Kelar deh acara obrolan santai bersama para nara sumber dan bintang tamu di blogger gathering ini. Kami bertepuk tangan, ikut gembira mengetahui masih ada pejuang perempuan masa kini dalam melestarikan hutan. Kini tibalah sesi selanjutnya yang pasti sudah kalian tunggu-tunggu ceritanya, bukan? 😍

Apakah itu? Benar sekali, cooking demo alias demo masak bersama Chef William Gozali atau lebih akrab dipanggil dengan Chef Wilgoz. Ssssttt…. Asli lho, aku belum kepoin IG beliau @willgoz, jadi beneran ga tau seperti apa wajahnya hehehe.

Aku dan teman-teman blogger langsung menuju ruang masak dan taraaaaa…..! Aiiih..ternyata itu toh orangnya! Cakepnya…eh gantengnya hihihi. Ada sebuah meja kayu berukuran cukup luas yang diatasnya tersedia celemek alias apron beraneka warna. Kebetulan aku pas ambil dapat warna biru. Yeay! Salah satu warna favoritku, tuh.

Baca: Masak Bersama Barbie: Resep Es Teler Cupcakes ala Chef Stella Lowis

Mbak Ocha bilang, semua peserta akan dibagi dalam 6 kelompok, berarti 1 kelompok terdiri dari 5 orang. Semua berkumpul di sisi meja dan dihitung 1 sampai 5. Kupikir aku bakalan barengan sekelompok sama teman-temanku yang sudah akrab. Dugaanku meleset hahaha, aku terhitung nomor 1. 

“Sekarang siapa aja yang nomor 1? Ayo berkumpul di sini! Begitu juga nomor 2 dan seterusnya ya!”, seru Mbak Ocha pada kami. Akhirnya aku berlabuh di kelompok 1 bersama Mbak Arin, Mbak Wijatnika dkk. Seru banget deh kan lama-lama jadi kenal dengan teman baru lainnya.  

keseruan talkshow walhi forest cuisine blogger gathering dan masak bersama chef william gozali nurul sufitri travel culinary lifestyle review
Mbak Ocha dan Chef William Gozali

“Selamat siang, teman-teman! Apa kabar? Kali ini kita akan masak bareng ya. Nama menunya adalah Fettuccine Mushroom Ragu. Di meja kalian sudah tersedia bahan-bahannya ya. Ada jamur shitake dan champignonnya sebagai pengganti daging. Just FYI, katanya Chef Wilgoz ini seorang vegetarian lho. Ia mengurangi konsumsi daging karena ingin menyelamatkan bumi.

Rasa enaknya dari mana? Ternyata kaldunya diambil dari daun bawang dan kucai. Ada juga krim dan keju parmesan, bawang putih dan sebagainya. Ini ya, gaes detail resepnya. Yuk, simak bersama!




keseruan talkshow walhi forest cuisine blogger gathering dan masak bersama chef william gozali nurul sufitri travel culinary lifestyle review
Gaya Memasak Chef Wiiliam Gozali



keseruan talkshow walhi forest cuisine blogger gathering dan masak bersama chef william gozali nurul sufitri travel culinary lifestyle review
Suasana di Almond Zucchini Cooking Studio

keseruan talkshow walhi forest cuisine blogger gathering dan masak bersama chef william gozali nurul sufitri travel culinary lifestyle review
Bersama Teman-teman Blogger Kelompok 1

keseruan talkshow walhi forest cuisine blogger gathering dan masak bersama chef william gozali nurul sufitri travel culinary lifestyle review
Kehebohan Masak di Almond Zucchini Cooking Studio

Resep Fettuccine Mushroom Ragu

keseruan talkshow walhi forest cuisine blogger gathering dan masak bersama chef william gozali nurul sufitri travel culinary lifestyle review
Fettuccine Mushroom Ragu

Bahan-bahan:

  • Bawang putih 2 siung 
  • Pasta fettucchine 
  • Kucai 2-3 helai 
  • Daun bawang 2 batang ukuran sedang 
  • Jamur shitake dan champignon 
  • Keju permesan 
  • Heavy cream 
  • Unsalted butter 
  • Minyak sayur 
  • Air matang 
  • Lada hitam 
  • Garam 
keseruan talkshow walhi forest cuisine blogger gathering dan masak bersama chef william gozali nurul sufitri travel culinary lifestyle review
Bahan-bahan Masakan Fettuccine Mushroom Ragu

Cara memasak:

  • Cincang halus 2 batang daun bawang dengan membelah dua bagian panjangnya terlebih dahulu lalu iris tipis-tipis, sisihkan. 
  • Beberapa helai kucai diiris tipis juga. 
  • Siapkan wajan datar anti lengket, nyalakan api kecil saja kemudian masukkan minyak sayur sebanyak 4 sendok makan. Bisa Canola, olive oil, kelapa dan lain-lain. 
  • Masukkan irisan daun bawang dan kucai. Aduk perlahan hingga warnanya kecokelatan lalu angkat dan tiriskan. 
  • Siapkan panci, isi air setengahnya. Masukkan pasta fettuccini dan 1 sendok the garam di air mendidih, rebus hingga al dente. Al dente berasal dari Bahasa Italia yang berarti “to the tooth” atau “pada gigi”. Saat pasta dimasak al dente artinya tingkat kematangan pasta adalah lunak tapi masih kenyal ketika digigit. 
  • Sambil menunggu pasta matang, iris tipis jamur kemudian dicincang. 
  • Panaskan unsalted butter, tumis jamur dan aduk hingga layu dan kecokelatan. 
  • Masukkan bawang putih yang telah dicincang, masak hingga harum. 
  • Tuangkan sedikit air rebusan pasta ke dalam wajan, aduk perlahan. 
  • Tambahkan heavy cream, aduk perlahan, kemudian masukkan daun bawang dan kucai yang sudah ditumis tadi. Aduk dan beri lada hitam dan garam secukupnya. 
  • Setelah pasta al dente, angkat dan campurkan pada sausnya. Sausnya itu yang campuran daun bawang dan sebagainya ya juga keju parmesan parutnya. 
  • Siapkan piring, tuangkan pasta yang sudah jadi kemudian taburi keju parut. 
  • Santap selagi hangat. 
keseruan talkshow walhi forest cuisine blogger gathering dan masak bersama chef william gozali nurul sufitri travel culinary lifestyle review
Menumis Jamur

Chef Willgoz hilir mudik mencari pemenangnya. Duuuh, aku dan teman-teman kelompok 1 H2C nih alias ‘Harap-harap Cemas” hahaha. Boleh dong kepengen menang! Eh, ternyata masakan paling enak adalah kelompok 4 hiks 😢 
Hihihi…Ya sudahlah, yang penting kami sudah berusaha sesuai kemapuan. Apalagi masaknya banyak tangan dan mulut plus foto-foto yang ga henti-hentinya. Ga kalah penting san seru tentunya aku bisa foto berdua bareng sang chef, uhuy! 😂

keseruan talkshow walhi forest cuisine blogger gathering dan masak bersama chef william gozali nurul sufitri travel culinary lifestyle review
Aku Bersama Chef Wlliam Gozali

Acara ini ditutup dengan foto bersama 30 bloggers, Chef Wilgoz, perwakilan dari WALHI dan Tim Blogger Perempuan Network. Oh ya, ada juga pembagian hadiah buat postingan Instagram yang paling oke. Ya, sayangnya aku masih ngetik dan belum sempat terp-upload tuh.

keseruan talkshow walhi forest cuisine blogger gathering dan masak bersama chef william gozali nurul sufitri travel culinary lifestyle review
Kelompok 1 Bersama Chef William Gozali

keseruan talkshow walhi forest cuisine blogger gathering dan masak bersama chef william gozali nurul sufitri travel culinary lifestyle review
Foto Bersama

keseruan talkshow walhi forest cuisine blogger gathering dan masak bersama chef william gozali nurul sufitri travel culinary lifestyle review
Pemenang Instagram Competition
keseruan talkshow walhi forest cuisine blogger gathering dan masak bersama chef william gozali nurul sufitri travel culinary lifestyle review
Makan Siang
 
Sebelum pulang, kami makan siang bersama dan berakhir sudah Forest Cuisine Blogger Gathering. Hati senang, perut kenyang, bahagia tak terkira aku bisa menambah pengetahuan dan wawasan di acara keren ini. Semoga acara dari WALHI dan Blogger Perempuan Network ini bisa memberikan manfaat yang sangat berarti buat kita semua, aamiin.

keseruan talkshow walhi forest cuisine blogger gathering dan masak bersama chef william gozali nurul sufitri travel culinary lifestyle review
Upaya-upayayang Dilakukan WALHI Menjaga Kelestarian Hutan

keseruan talkshow walhi forest cuisine blogger gathering dan masak bersama chef william gozali nurul sufitri travel culinary lifestyle review
Yuk, Jadi Bagian dari WALHI!
 
By the way, buat teman-teman yang kepengen menjadi bagian dari WALHI, yuk berdonasi! Kunjungi website walhi.or.id untuk mengetahui lebih jelas ya. Mari kita jaga dan lestarikan hutan-hutan di Indonesia agar tetap lestari sebagai rimba terakhir! 😊



138 comments:

  1. Baru kali ini ngerasain masak sambil lari-lari nyari contekan hahaha. Seru banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.... asyik kan, mbak Arin 😘😘😘🤣🤣

      Delete
  2. belum sempat ikutan lomba, eh sudah pengumuman saja.. hehe.. memang produk hutan itu banyak yg menyehatkan ya mbak.. yg terakhir itu ada kayu bajakah.. tapi buat obat ya bukan buat makan.. paling2 yg sering digunakan ya sagu itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lain kali bisa ikutan lombanya hehehe 😊😊 Iya, sagu itu enak dan menyehatkan... begitu juga makanan dari hutan lainnya.

      Delete
  3. yuuhuuu chef nurul... seneng banget bisa barengan di acara kemaren. sarat manfaat banget ya jadi tahu tentang pelestarian hutan sebagai sumber pangan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai..hai, Chef Inna 😍 Pengalaman yang ga akan terlupakan pastinya dong 😘 Nambah pengetahuan dan wawasan plus belajar masak.

      Delete
  4. Senang sekaligus malu diriku, Karena perempuan2 di pedalaman jauh lebih produktif dan tanggung. Pintar mengumpulkan hasil hutan, pintar pula membuka industri UKM 😍😍😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Para WALHI Champion ini hebat2 sekali ya kontribusinya terhadap hutan dan masyarakat di hidup di sekitarnya 😊😊😊😊

      Delete
  5. Wow salfok nih sama fettuccine nya, bikin ngiler dikondisi laper tengah malem gini hehehe. Anw semoga semakin banyak perempuan2 Indonesia yang terinspirasi untuk lebih peduli dan melestarikan lingkungan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tentuuuu....semoga saja semakin banyak perempuan2 Indonesia yang peduli terhadap kelestarian hutan dan bisa memanfaatkannya menjadi makanan yang bernilai tinggi.

      Delete
  6. Konsep acara gathering nya kemarin unik dan istimewa. Bisa hadir juga, dapat ilmu dan pastinya belajar masak dengan Chef Wilgoz

    ReplyDelete
    Replies
    1. Acaranya beda dg yang lain ya, Mas Taumy 😘😘 Iyaaa aku aja baru ngeh ternyat itu toh orangnya sang chef Willgoz hehehe.

      Delete
  7. Asyik nih mbak Nurul, bisa masak bareng chef Gozali.😊

    Pencemaran lingkungan memang makin memprihatinkan, disini kemarin juga banjir karena banyak sampah. 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asik donk 😍😍 Ternyata jamur bisa mengganti daging sebagai protein. Iya, musibah banjir salah satu dari kenakalan tangan2 manusia nih...

      Delete
    2. Aku juga mbatin gini mbak hihi, asik bgt masak sama wilgoz, chef yg lg jadi favoritku nih

      Delete
    3. Memang sih jamur bisa menggantikan daging sebagai sumber protein, tapi orang tetap saja makannya steak dari pada jamur.😂

      Delete
    4. Hidup adalah pilihan :D :D :D Tergantung sikon aja hehehe :)

      Delete
    5. Iya mb Kartika yeyeye happy dong 😍

      Delete
  8. Seru banget acaranya...ternyata banyak ya pangan dr hutan yg selama ini kita konsumsi tp baru sadar itu sumbernya dr hutan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betulllll 😊😊 Taunya udah ada di pasar atau warung atau supermarket aja wkwkwkwkwk.... 😁

      Delete
  9. Pertama, selamat ya mbak, masuk 30 finalis lomba blog bahan pangan dari hutan. Keren banget.

    Kedua, saya juga tahunya selama ini pala itu buat bumbu aja, ternyata bisa diolah jadi sirup juga ya.

    Ketiga, memang pelestarian hutan itu tanggung jawab kita bersama. Semoga dengan kampanye ini, makin banyak yang sadar untuk kembali melestarikan lingkungan pada umumnya dan hutan pada khususnya.

    Keempat, maaf kalau komennya kepanjangan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasiiiiiih 😘😘 Iyaaa mbak, aku pernah nyobain sirup pala dan enak banget rasanya loh 😁 Semua pihak harus saling bekerjasama menjaga dan melestarikan hutan tentunya.

      Delete
  10. Wah mantap nih teh Nurul, gas pol terus kerjannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha....Hatur nuhun, Kang Zaki 😘😘😘

      Delete
  11. Pastinya seru banget acaranya..

    ReplyDelete
  12. Huwwoooo ada Chef WilGoz!
    Asyik banget yaa, wawasan jadi bertambah nih, seputar pengelolaan dapur dan bahan makanan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asik donk, ga nyangka juga aku bisa foto bareng sang chef hihihihi :)

      Delete
  13. selamat yaa... tulisannya kece jd dipanggil jd salah satu finalis. 😆 senangnyaaa bs kumpul sama teman2 blogger, dapat ilmu dan jg bs praktek masak bahan dr hutan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillaah, makasih mbak Artha :) Iya, happy banget deh, seruuuuu :D

      Delete
  14. Senangnyaaaaa
    Selamat ya mbaaa

    Seru banget acaranya
    Dapet banyak ilmu tentang gimana hutan itu sendiri
    dan ada acara masak sama suepr chef

    Sekali lagi selamat mbaaa
    Pengalaman berharga bangettt ini!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oya, thanks :D Dapetin semuanya di satu acara itu wow bingit pokoknya hehehe :)

      Delete
  15. Sirup pala bikin saya penasaran. Kalau pohon pala kami punya. Berbuah tapi dibiarkan begitu saja hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak banget loh, sirup pala. Aku pernah nyobain beli 1 botol doang nyesel eh sekarang ketagihan.

      Delete
  16. Pagi-pagi gini jadi kangen makan bubur sagu deh. Tapi bukan yang papeda itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh, aku aku kepengen makan bubur sagu deh jadinya, udah lama banget sih.

      Delete
  17. Wah senangnya berfoto bareng Willgoz, orangnya lucu ya?
    Saya suka banget resep resepnya, mudah tapi enak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihiiihi iya, kocak dia demo masaknya, ruameee hahaha :) Ayuk ikuti aja resep di tulisan ini, mbak.

      Delete
  18. mak Nurul, temanku lihat story IG aku pas acara, japri, katanya dia kenal dengan dirimu. Teman anaknya waktu di SD Pelita Pejaten. Dapat salam mak dari dia. Temanku itu ngikutin IG story aku pas acara dan jadi ngeliat kamu terus ikut ngeklik namamu juga buat intip IG story mu juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, Mbak Ade :) Oh iyaaaaaa.... itu teman sesama orang tua murid di SD Pelita, sekolah anakku. Dnia emang sempiiiiit hahaha siiippp tq ya.

      Delete
  19. Wwaaahh ada Willgoz,, aku suka nonton youtubenya..
    Pasti senang ya mbak, bljr langsung sama cheff terkenal gini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, suka juga sama Chef Willgoz? Senang dong!

      Delete
  20. Beruntung bgt bisa ikutan Talkshow WALHI Forest Cuisine Blogger Gathering dan Masak Bersama. Kerennn

    ReplyDelete
  21. Terharu banget dengan dedikasi para pejuang lingkungan ini, terasa sekali kecintaan mereka pada hutan, semoga selalu diberikan kekuatan dan kesehatan aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Para perempuan hebat yang berjuang demi kelestarian hutan dan manfaatnya bagi manusia ya, kerennya bukan main!

      Delete
  22. Lengkap ini, ada memasak, peduli lingkungan, & silaturahim juga. Pastinya banyak ilmu yang diperoleh

    ReplyDelete
  23. Perempuan Indonesia hebat.
    Uraiannya sangat lengkap, detail pengalamannya. Acara yg keren. Gambar makanannya bikin ngiler, hehehe...

    Selamat ya...hebat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih :) Iya, senangnya. Alhamdulillah. Jarang2 dapat kesempatan keren seperti ini hehehe :)

      Delete
  24. asiik aktivitasnya ….
    dan enak makananya….yummy

    ReplyDelete
  25. Ade belibet tuh pas ice breaking ha hi ho... hahaha. Seru pas acara masak2 sama chef bening. Mudah ya ternyata buat fettuchini mashroom ragu. Mau praktekin nanti pas ada Abang Fi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa ya aku juga ada yang salah hahaha :) Seru amat ya kita bisa diundang hadir di acara hebat ini. Mudah ternyata, aku juga rencana mau bikin resepnya.

      Delete
  26. Mbaa, aku jadi naksir pengen masak olahan jamur gitu mba. Kliatan sekali enaknya mba. Dan senang juga datang ke kegiatanini. Kapan yuk praktek masak resep ini. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan salut apa yang dilakukan ini biar bisa tetap menjaga kelestarian hutan dengan baik sehingga bisa bermanfaat juga ya buat anak cucu ya

      Delete
  27. Jadi pengen sirop pala. Kesukaan suami saya banget deh itu buah pala. Dia suka kalau dibikin manisan atau sirop

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak loh sirup pala. Aku pernah beli di toko oleh2 di Stasiun Bogor :D

      Delete
    2. Iya kalau ke Bogor, pasti deh carinya manisana tau sirop pala. Sama pengen praktekin resep ini juga

      Delete
    3. Nah, bener deh. AKu pertama kali beli 1 botol sirup pala di Stasiun Bogor. Tau gitu beli banyak ya eh ternyata enak banget :D

      Delete
  28. Jamur ini kesukaan saya sejak kecil. Maklum hidup di desa, kalau musim hujan biasanya menemukan jamur itu ibarat ketiban durian runtuh. Jadi bukan karena beli hehehe.
    Sekarang jamur sudah dibudidayakan sih ya. Jadi mudah saja kalau mau mengolahnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya, ngebayangin kalau metik langsung jamurnya di hutan trus dimasak...uwooow lebih nikmat deh rasanya.

      Delete
  29. seru banget kegiatan masak-masaknya mba, semoga next kalo ada lomba lagi mau ikutan hihi walaupun masih belum jago masak

    ReplyDelete
  30. Yang aku tau, buah pala itu biasanya dijadikan manisan dan bisa jadi obat tidur lebih nyenyak hehehe karena nenekku bilang begitu. Btw aku nyontek resepnya ya mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip2 silakan resepnya dicoba bikin di rumah. Bakalan suka deh :D

      Delete
  31. Ini acaranya asyik banget ya
    Lengkp dari semua unsur. Masakmasak juga, belajar tentang hutan Indonesia dan melihat kiprah para pahlawan bumi juga
    TEntunya banyak ilmu yang didapat ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Komplit semua di acara ini :) Belajar tentang hutan dan masak2 seruuuuu :D

      Delete
  32. Ternyata kekayaan hutan Indonesia jika dieksplore memberikan hasil di luar dugaan ya? Termasuk perasaan H2C masak under supervision seleb chef ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul. Hahaha iyaaa, bisa belajar masak sama chef Willgoz itu amazing deh :)

      Delete
  33. Ternyata hasil hutan bukan hanya kayu jati yang kuat akan tetapi inilah yang bikin Indonesia tambah kaya. Ternyata manfaat hutan banyak sampai bisa di rasakan di dapur

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buanyak banget hasil hutan Indonesia. Dari tempat tidur sampai daur dll menjadi harta manusia demi kelangsungan hidup.

      Delete
  34. Akhirnya setelah sering mampir ke blog Mba Nurul, ketemu juga di sana, walaupun nggak sempat ngobrol lama lama. Seru banget ya acara kemarin. Semoga kita bisa berjumpa di acara acara lainnya ya Mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haloooo, MBak Acha :D Wuuiiih senangnya ya kita bisa bertemu wajah, akhirnyaaaa hahaha. Sip mudah2an ya kapan2 ketemu lagi di acara lainnya.

      Delete
  35. Seseruan bareng moms yang lain pasti happy ya, apalagi bisa berkesempatan masak bersama chef william gazali nya.
    Cuss langsung beli bahan dan praktekin dirumah juga, hahaha.
    Apalagi di acara Talkshow tersebut membahas juga tentang kekayaan yang ada di hutan agar lebih di eksplor dengan baik,keren dech

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi dong :) Kapan lagi punya kesempatan keren kayak begini? Bersyukur banget aku. Yuk2 masak jamur di rumah :)

      Delete
  36. Seru sekaliiii, akupun setuju banget dengan gerakan pelestarian hutan. Kalo bukan kita yang menjaga, siapa lagi kan? huhu. Sekalian ijin nyontek resep fetucininya aaaah, maaci sharingnya ya maaaak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa. Tentu harus kita yang turut menjaga kelestarian hutan :)

      Delete
  37. Wah mantep banget Mbak Nurul jadi finalis lomba blog WALHI. Beruntung banget mbak bisa ikut acara talkshownya juga dan ketemu perempuan-perempuan hebat.Keren banget gak cuma memanfaatkan isi hutan tapi tetap melestarikan hutannya juga. Inspiring banget!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillaah. Terima kasih, Mbak Nisa :) Iya, talkshownya bagus banget dan kami belajar masak sama Chef Willgoz hehehe...

      Delete
  38. selamat y mb
    moga menang dan ini kemarin misua jg dapat undangan cuma karena ragu datang atau tidak akhirnya memilih tidak datang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, alhamdulillaah :) Aamiin. Oh begitu :) Maybe next time jodoh ya mbak.

      Delete
  39. Wah seneng deh bisa belajar masak dari cheff kenamaan...pasti seru banget..

    Tapi menurutku hutan bukan cuma sumber pangan tapi juga sumber kehidupan. Terlebih hutan sebagai paru paru bumi kita mba. Dengan berkurangnya jumlah hutan, semakin menua juga jumlah oksigen , pohon yg bisa menghasilkan oksiden dan menyerap karbondioksida.

    Alhasil bumi kira jadi makin panas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa dong :) Betul, hutan itu banyak sekali fungi maupun manfaatnya bagi kita semua. Hutan berkurang karena keperluan umat manusia yang ga bakalan ada habis2nya.

      Delete
  40. Aku suka campaign WALHI ini karena mengembalikan hutan ke fungsi nya sebagai penyedia pangan gak mudah, sebab belakangan hutan justru beralih jadi objek industri dan perkebunan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, aku pun demikian. Mari kita sama2 menjaga dan melestarikan hutan demi bumi tercinta.

      Delete
  41. Selamat ya bunsay udah terpilih masuk 30 tulisan terbaik tentang makanan dari hutan ini. Aduh kapan atuh ya aku bisa sejago bunsay nulisnya 😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, bun Yeni :) Aamiin. Aiiiih, sama2 aja tuh hehehe bunda Yeni juga keren2 tulisannya.

      Delete
  42. Menginspirasi sekali acaranya, semoga bisa diteruskan kisah ini ke perempuan indonesia lain nya, karena hal kecil yg kita jaga untuk lingkungan bisa memberikan dampak yang banyak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. In sya allah bisa. Berbuat positif demi hutan kita mulai dari hal2 kecil aja sudah bagus sekali :)

      Delete
  43. Dari dulu nggak pernah suka bagian masak. Sukanya bagian makan aja. Ahahaha


    Salut sama Ibu Sri Hartati. Terlihat sekali dia begitu niat untuk datang ke acara tersebut. Aku sendiri baru tahu kalau kulit buah Pala ini bisa digunakan untuk membuat sirup.

    Dan bicara soal sagu, ini sih bukan makanan baru buat saya. Di kampung saya, jika sedang tidak ada beras, ya makannya sagu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah, bisa aja, Mas Darius hahaha :) Masak lalu makan itu juga nikmat loh. Bener banget, mereka adalah Walhi CHampion yang kontribusinya terhadap hutan dan masyarakat yang hidup di sekitarnya patut diacungi jempol dan diikuti kiat2nya.

      Delete
  44. Kebayang aku kalau ikutan lomba masak hahaha bakalan kalah, selamat ya mbak terpilih sebagai salah satu finalis. Aku suka campaign ini, karena hutan punya fungsi yang sangat penting untuk kelangsungan hidup semua makhluk hidup dan ngak hanya manusia, karenanya kita harus menjaga kelestarian hutan kita yang luasnya makin berkurang setiap tahun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Mbak Mutia :) Iyaaa, aku juga suka :) Ternyata buanyaaaak sekali makanan dari hutan yang bisa memberikan penghasilan bagi masyarakat dan berbagai manfaatnya bagi kita semua.

      Delete
  45. Program dari WALHI ini bagus sekali, semoga saja banyak film dokumentar ataupun film berseri membahas mengenai WALHi oni sehingga kita semua cinta bumi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, film dokumenter bisa menjadi gambaran buat kita2 ini tentang bencana alam dan upaya penyelamatan hutan di Indonesia.

      Delete
  46. Makin besar suatu negara berkembang, kondisi hutan dan alam makin mengkhawatirkan ya mba. Entah gimana langkah pemerintah jangka panjang untuk ini. WALHI memang harus disebarkan nih informasinya agar semua orang bisa teredukasi soal manfaat hutan dan alam.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tentu mesti seimbang antara kebutuhan manusia dan lingkungan alam termasuk hutan-hutannya. Wlahi sangat peduli hutan dan mengajak kita semua turut berpartisipasi dalam pelestariannya.

      Delete
  47. Dan aku sudah coba dong Fetuccini Mushroom Ragout di rumah. Anak-anak suka
    Dan, salut dengan perjuangan WALHI, Bu Tati, Mba Tresna..dan semua pejuang pelestari hutan ini. Semoga makin banyak yang sadar dan peduli sehingga hutan akan terus ada dan bermanfaat bagi anak cucu kita nanti

    ReplyDelete
    Replies
    1. AKu juga mau bikin masakan ala Chef Willgoz cuma belum sempat2 hahaha ngeles :D Aamiin, semoga aja ya.

      Delete
  48. Acara ini keren banget mbak, apalagi ada acara masak-memasak nya. Beberapa resep di atas akan dieksekusi mbak apalagi dengan fetucini mushroom ragu pasti enak banget. Program WALHI ini semakin mengingatkan saya juga untuk lebih mencintai lingkungan dan hutan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya :) Jamur ternyata bisa menjadi pengganti protein. Simple kok masaknya, yuk dicoba! Iya, Walhi ini punya program2 bagus untuk menjaga hutan2 di Indonesia.

      Delete
  49. Wah temanya beda banget ya! Jarang-jarang ada yang mau ngajak blogger dengan tema tentang hutan dan sumber pangan. Acaranya pasti asyik, apalagi ada acara masak-masak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya hehehe :) Tema yang jarang tentu eksklusif ya :D Bisa menambah pengetahuan dan wawasan plus masak2 deh. Seru!

      Delete
  50. Wohooo... Seru juga ya blogger gatheringnya mbak.
    Kami kepengen banget bisa ikutan acara blogger gathering, bisa berkumpul dan berbincang bersama blogger lainnya. Sayang di Padang jarang ada yang ngadain. Hehe
    btw, masakan chefnya bikin laper.



    Salam hangat dari kami Ibadah Mimpi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oooooooh...ternyata mas ini tinggal di padang toh? Iya, bagus sekali acaranya sangat mengedukasi kita untuk bisa menjaga hutan.

      Delete
  51. Wuih, tuntasnya tulisannya. Berasa ikut acara ini dan bertemu tokoh2nya langsung. Acara kuliner yg gak biasa,karena bisa ikut melestarikan hutan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Mbak Lidha :) Senangnya aku bisa rame2 ketemu blogger finalis dan bisa masak bareng yeay!

      Delete
  52. Acaranya seru sekali :) Pasti pulang-pulang dapat banyak insight ya mba, mulai dari sharing nya WALHI sampai masak-masak dengan Chef William Ghozali. Kalau mau melihat lebih dekat, hutan kita memang sangat kaya akan sumber pangan ya mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, acaranya begitu membekas di hati :) Kayak paket komplit deh, ada pengetahuan, wawasan dan masak2nya :)

      Delete
  53. wah susuai dengan judul postingannya, keliatan banget ya serunya bisa masak bareng chef.
    Aku setuju banget sih dengan mendukung petani lokal, produk lokal kualitasnya sudah banyak dan bagus ya mba..
    btw fetucini nya terlihat enaaak, pengen icip mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Para petani lokal mesti didukung penuh oelh pemerintah dan masyarakat. Mudah2an ga perlu impor kebutuhan pangan, in sya allah kita bisa :)

      Delete
  54. Baca postingan ini mengingatkan aku yang dulu sering ke hutan untuk memetik buah mangga. Pernah juga aku minum air dari sungai karena airnya masih jernih sekali di daerah hutan pegunungan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Air dan segala yang ada di hutan masih alami ya, belum terkontaminasi. Jadi yakin deh minum air sungai dan makan buah2an dari hutan hehehe :)

      Delete
  55. Seru sekali acaranya. Aku suka acara seperti ini karena membuat kita cinta dengan lingkungan sekitar. Dan makin asik lagi jika acaranya banyak lomba dan hadiah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi makin cinta hutan dan lingkungan sekitarnya deh :) Iyaaaa dong.

      Delete
  56. Asik nih ada acara cooking class. Aku belum pernah mengikuti acara cooking class seperti ini. Kalau aku lebih sering mengikuti acara beauty class.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kebetulan aja aku masuk finalis lomba blog kerjasama Walhi dan Blogger Perempuan ini :) Jadi diundang datang ke acara keren ini deh. ALhamdulillaah.

      Delete
  57. seru bgt acaranya, apalagi ada cooking class masakan yang sumbernya dari hutan Indonesia. seruuu
    btw, makanan dari hutan Indonesia emang banyak bgt ya. kali dah nggak keitung lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saking banyaknya sumber pangan dari hutan, bisa jadi ga terhitung lagi hahaha :)

      Delete
  58. keren mba, dari menang lomba trs nambah pengalaman

    ReplyDelete
  59. Kok aku baca sambil liat gambar jadi ngiler ya ehhehee. Dan salute dari hutan banyak sekali bahan pangan yang bisa dibuat masakan enak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dong, makanan dari hutan ternyata ga sulit mengolahnya menjadi masakan yang enak kan? yeyeye!

      Delete
  60. Gapapa nggak menang, mbak. Yang penting udah foto sama chef Willgoz #eaaa. Baca tulisan ini serasa mengikuti acaranya langsung, mbak. Salut sama bu Tati. Selain dedikasinya, juga niatnya memakai baju adat Minang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini baru masuk 30 finalis, Mas Nugi :) Hehehe udah happy tentunyaaa.... Hahaha iya...kapan lagi bisa foto bareng Chef Willgoz kalau ga event ini wkwkwkkwkwwk :) Sip.

      Delete
  61. Selamat ya mba...terpilihikut salah satu acara seru seperti ini. Dan izinnyontek resepnya..hehe..

    ReplyDelete
  62. Hutan adalah tempat bumi bisa mempertahankan suhu sejuknya, sayangnya kian banyak hutan yang ditebangi dengan beragam alasan sehingga suhu bumi kian panas.
    Perkara kebakaran hutan, setiap tahun musim kemarau di luar rumah selalu saja saya menyaksikan kebakaran hutan di arah bentang pegunungan barat sampai timur. Terakhir kebakaran hebat di seberang rumah yang kilometer jaraknya entah), Gunung Nangkod terbakar. Sedih banget.
    Sagu harus dibudidayakan sebagai pangan utama juga. Pohon aren harus lebih banyak ditanam masyarakat. Di kampung ini pohon aren mulai berkurang. Di samping pohon gondrong di luar rumah yang jaraknya 50 meter lebih ada pohon aren, dan ketika ditebang, pohon gondrong sempat sakit, daunnya rontok padahal biaanya setiap tahun selalu rimbun dengan daun sehingga jadi tempat benaung yang aman bagi aneka burung termasuk tempat nongkrong favorit elang hitam yang mulai punah.
    Sejak kecil saya sudah baca perihal Walhi dari majalah Intisari. Salut masih tetap eksis sampai sekarang.
    Sayang saya tidak ikutan lombanya. Sibuk dengan Indonesia Saling Follow, he he. Padahal pengen cerita tentang suung atau kupa. Jamur hutan manis yang selalu diburu orang kampung termasuk saya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh hihihihi kapan2 ikutan atuh laaah lomba nulis :) Pas banget padahal ya teh Rohyati kan tinggal dekat hutan. Natural banget ceritanya tuh buat orang2 yg berada dekat hutan tinggalnya. Iya bener, jamur memang salah satu hasil pangan hutan yang enak dimasak apa aja :D

      Delete
  63. Resep ya aku mau cobaaaa :D.nth Napa kalo pasta dengan saucecreamy dan ngeju gini aku slalu paling doyaaan mba. Makanya LBH milih yg creamy drpd bolognaise. ..chef wilgoz memang kereen ah skill masaknya. Aku bbrp kali nyontek resep dr YouTube dia, dan berhasil. Tp pasti resep yg murah2 aja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa ya..pasta creamy emang enaaaak banget apalagi kalau taburan kejunya buanyak hahaha anak2 doyaan deh 😍 Yoi, Chef WillGoz emang keren 😘

      Delete
  64. emag kok hutan dan segala kekayaan di dalamnya adalah anugrah dan lebih berharga dari emas. waktu kecil aku sering menjelajah hutan di desa nenekku, ah jadi kangen

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di hutan kita bisa memperoleh sumber daya alam yang tiada duanya ya, apalagi pangan sebagai sumber makanan kita dari hutan juga :D

      Delete

Terima kasih atas kunjungan teman-teman :) Semoga betah membaca kisah seru dan penuh memori di 'rumah' saya. Silakan tinggalkan pesan, kesan maupun saran. FYI, seluruh komentar yang masuk akan dimoderasi terlebih dahulu. Oh ya, komentar dengan link hidup tidak akan saya munculkan.