Monday, February 26, 2018

# culinary # Review

Pengalaman Saya Menginap di Hotel Dewi Banowati Pare Kediri




Untuk yang pertama kalinya saya menginjakkan kaki di Stasiun Kediri pada Hari Jumat, 22 Desember 2017 lalu. Sebuah kota di Provinsi Jawa Timur yang terkenal akan pesona wisata alam dan kelezatan kulinernya. Kediri merupakan kota terbesar ketiga di Jawa Timur setelah Surabaya dan Malang menurut jumlah penduduknya. Salah satu objek wisata alam yang sering dikunjungi wisatawan adalah Gunung Kelud, sedangkan makanannya yaitu tahu takwa. Di Pare Kota Kediri ini juga kita bisa berkunjung ke Kampung Inggris atau dikenal juga dengan sebutan Kampung Bahasa.

Biar afdol dan lebih paham ceritanya hehehehe, teman-teman baca dulu yuk “Liburan Seru Naik Kereta Api ke Kediri”.


Geret Kopor Rame-rame Menyusuri Toko-toko di Kota Kediri (Foto: MaZaki)

Kami berjalan ga jauh kok, melewati deretan toko-toko pakaian maupun kios lainnya, menunggu mobil gocar di depan Toko Semoga Jaya. Untuk 10 orang, cukuplah dua mobil aja, alhamdulillaah dapat semacam SUV jadi muat banyak dong ya beserta kopor dan bawaan emak rempong ini hihihi plus satu papa 😙 Kami menuju penginapan yang sudah di-booking jauh-jauh hari. Tentunya sudah dibayar pula separonya melalui transfer bank oleh bu bendahara mbak Unung alias MaFay dan konfirmasi kepada pihak hotel yaitu Pak Imam.

Sebenarnya sih banyak banget pilihan hotel kalau mau nginep di Kota Kediri yach. Tapi karena memang kepengen benar-benar dekaaaaattt dengan Kampung Inggris dan penginapan anak-anak kami berada, ya pilihan hotelnya ga terlalu banyak seperti yang tersedia di aplikasi wisata dan hotel ternama pada umumnya. Setelah menghitung kancing, buka kancing, tutup kancing 1, 2, 3, 4, 5 dan balik lagi ngitungnya 5, 4, 3, 2, 1 hahaha akhirnya kami sepakat deh sama pilihan yang paling pas menurut saya dan teman-teman yaitu nginepnya diiiii.... Hotel Dewi Banowati 😄 😍
 
Kwitansi Pembayaran Hotel Dewi Banowati (Foto: MaFay-Unung Budiman)


Kamar ber-AC tarifnya adalah Rp 210.000,- sedangkan non-AC cukup dengan kipas angin aja yaitu Rp 170.000,- Alhamdulillaah lagiiii.....kami masih bisa dapetin kamar meskipun ga semua dapetin yang ber-AC. Kabarnya sih hawa Kediri pada malam hari bakalan dingiiiin gitu. Memang sudah beberapa minggu sebelum hari H kami sudah oke semua. Ternyata, kamar-kamar lainnya pun sudah penuh hhhmmm... 😀

Baca juga yach: "Staycation di Hotel Whiz Cikini".

Sepanjang perjalanan menuju hotel, sang sopir gocar ini asyik bercerita kepada kami tentang keramaian wisata selama liburan, objek wisata yang paling sering dan seru dikunjungi, tempat kulineran yang enak dan sebagainya. "Bu, kalau mau jalan-jalan coba deh ke Waterpark Selomangleng, Kolam Renang Pagora, Kolam Renang Tirtoyoso, Alun-Alun Kota Kediri, Taman Sekartaji, Kampung Indian, masih banyak lagi deh" ujarnya. 

"Kalau mau, saya bisa berhenti di Alun-Alun Kota Kediri nih. Ibu-ibu bisa foto-foto sebentar", katanya lagi. "Woaaaaaahhh.... beneran nih, pak? Ga apa-apa?", tanya kami 😍 "Ya, boleh aja". Nah, akhirnya saya, Mamoy, MaNya dan MaZaki plus Kak Laly turun deh dan foto-fotoan hanya di luar monumennya. Akan ada cerita juga ketika anak-anak kami seseruan di sini, di judul lainnya ya.

Monumen Simpang Lima Gumul atau biasa disingkat SLG adalah salah satu bangunan yang menjadi ikon Kabupaten Kediri yang bentuknya menyerupai Arc de Triomphe yang berada di Paris, Perancis.  Ini dia pose empat mama lapar dan kecapean tapi tetap kepengen dicekrek di depan Monumen Simpang Lima Gumul Kediri 😍 😚

Saya  Berada di Depan Monumen Simpang Lima Gumul Kediri (Foto: dokpri)

Ki-ka: MaNya, MaMoy, Saya dan MaZaki (Foto: MaNya)

Pose Rame-rame di Depan Monumen Simpang Lima Gumul Kediri. Kak Laly Tampak Belakang Nih 😄 (Foto: mama2)

Terminal Pare Kab. Kediri (Foto: dokpri)

Hotel Dewi Banowati terletak di Jalan HOS. Cokroaminoto 89 Tulungrejo, Pare, Kediri, Jawa Timur, 64132 dengan nomor telepon yaitu +62 354-399688. Hotel ini berada tepat berhadapan dengan Terminal Pare Kabupaten Kediri di sekitar utara Kampung Inggris. Jarak tempuh dari hotel ke Kampung Inggris Pare kurang lebih sepuluh menit jika menggunakan mobil, sedangkan dengan motor atau becak sekitar lima belas menit.


Hotel Dewi Banowati Tampak Depan (Foto: kampunginggris.id)

Plang Hotel Dewi Banowati (Foto: dokpri)

Hotel Dewi Banowati Pare-Kediri (Foto: dokpri)

Alhamdulillaah, akhirnya rombongan kami sampai juga di hotel yang dituju. Memang Hotel Dewi Banowati ini bukan penginapan berbintang kecil maupun besar. Ga pake bintang-bintangan deh hehe yang penting sesuai budget dan jarak ke 'markas' anak-anak pun dekat. Samping kiri hotel ada SPBU dan ATM loh, happy-nya wow gitu deh, ada kedai bakso juga 😍

Sekilas pas tiba di sana sih  hotelnya cukup bersih, bangunan lama ya lumayan lah 😄 Tampak depan seperti kecil, namun ternyata saat saya dan teman-teman masuk ke dalamnya, berbeda. Ada pos satpam, ada lahan parkir mobil yang cukup luas, ada juga parkiran khusus motor.


Pos Satpam Hotel Dewi Banowati Pare Kediri (Foto: dokpri)

Halaman Parkir Mobil di Hotel Dewi Banowati (Foto: dokpri)

Hotel Dewi Banowati (Foto: dokpri)

Patung Dewi Banowati di Dekat Resepsionis Hotel (Foto: dokpri)

Saya Berada di Hotel Dewi Banowati (Foto: dokpri)

MaCan Squad di Hotel Dewi Banowati Pare Kediri (Foto: MaNanda)

Ini loooh foto MaCan Squad kelas 7.1 MTs 4 setelah mandi yaaaach 😄 😙 😘  Kalau ga salah ini sekitar pukul 15.00 WIB. Ntar dikoreksi deh kalau salah hihiihi... Saya berada di sisi paling kiri, warna hijabnya samaan abu-abu nih dengan MaFay dan ada MaZaki di belakangnya abu-abu juga. Anak gadis MaZaki berhijab pink namanya Lubna, sedangkan si kecil MaCia namanya Viena yang berhijab ungu. 

MaCia yang mana yach? Itu loooh di samping Viena, berhijab hijau telur asin hehehe. Di belakang Viena ada MaMoy berkaos pink. Paling belakang namanya MaAnya, berhijab krem. Siapa lagi yach? Oooooww.... ada Bu Kepsek (sekolah lain, bukan MTs 4 yach) nih paling manizzz senyumannya, paling merah warna lipstiknya hahaha namanya MaNanda 😊

Meja Resepsionis Merangkap Minimarket Hotel Dewi Banowati (Foto: dokpri)

Room Rate Hotel Dewi Banowati (Foto: dokpri)

Teman-teman, ini lho room rate Hotel Dewi Banowati 😄 Oh ya, untuk semua jenis kamar, tamu mendapatkan satu kali teh atau kopi di pagi hari.
  1. Rp 210.000,- Double bed-spring bed, kamar mandi dalam, televisi dan AC.
  2. Rp 190.000,- Double bed-spring bed, kamar mandi dalam, televisi dan kipas angin.
  3. Rp 180.000,- Single sping bed, kamar mandi dalam, televisi dan kipas angin.
  4. Rp 170.000,- Double bed, kamar mandi dalam, televisi dan kipas angin.
  5. Rp 150.000,- Single bed, kamar mandi dalam, televisi dan kipas angin.
  6. Rp 200.000,- Aula dengan kapasitas 40 orang, fasilitas kipas angin.

Meja Resepsionis Merangkap Minimarket Hotel Dewi Banowati (Foto: dokpri)

Model resepsionisnya ya kayak gini aja, sederhana. Ga ada lobinya, pokoknya ya begitulah hihihi. Cukup bersih, pelayanan so so.... lah lumayan. Kalau kepengen minuman dingin dan segar, tinggal ambil aja dari pojokan situ yah, jangan lupa bayar! 😄

Tampak Depan Salah Satu Kmaar Hotel (Foto: dokpri)

Kamar-kamar di Hotel Dewi Banowati Serba Pink (Foto: dokpri)

Ada pot-pot menghiasi beranda kamar, tersedia kursi plastik buat kita duduk-duduk manis sambil ngeteh atau ngopi di pagi hari. Warna cat dinding serba pink begini, menyegarkan mata 😀 Pas kami tiba, staf hotel bebersih dulu kamar-kamar yang hendak kami tempati. Disapu dan pel dulu tuh, jadi saya dan teman-teman menunggu aja plus mikir mau makan apa. 

Sarapan dirapel makan siang...oooh inikah rasanya? Mantap banget deh orang-orang kecapean di kereta api. Punggung saya udah ga tahan lagi pengen rebahan rasanya. Tapi perut sudah keroncongan. Satu per satu melarikan diri ke kantin hahahah setelah menaruh semua tas di dalam kamar tentunya. Penasaran kan, makan apa nih? 

Mushola di Hotel Dewi Banowati (Foto: dokpri)

Kantin Hotel Dewi Banowati (Foto: dokpri)

Kolam Ikan Dekat Kantin Hotel (Foto: dokpri)

Daftar Menu Kantin Hotel Dewi Banowati (Foto: dokpri)

Asliiii....Sedekat mata memandang si daftar menu dan harganya...ck..ck..ck.. belum pesen aja udah kepengen nambah. Sepuluh ribuan aja dan harga menu lainnya kira-kira seperti itu. Porsinya ya ga kenyang kalau saya bilang sih. Kemaruk banget ga sih? 😄

Jadi ingat nasi soto ayam kesukaan saya di Jakarta. Sering banget saya makan sendirian atau bungkus buat dibawa pulang. Baca deh: "Enaknya Makan Soto Ayam Ceker Lamongan Ala Mas Tri".

Hahaha... Sebagai pencinta air dan angin, penyuka nasi goreng dan masakan ayam diapain ajah, pilihan makan saya adalaaaaaahhh.... nasi rawon wkwkwkkw... Tertipu yach 😎 😛 Ini dia penampakannya... Kenapa saya pesen rawon? Jawabannya: Kepengen aja, titik.

Nasi Rawon Ala Hotel Dewi Banowati (Foto: dokpri)

Nasi Goreng Pesanan Anak-anak MaCan (Foto: dokpri)

Ada yang lucu nih, soal nasgor yang kemerah-merahan. Eh bukan itu...ada sih yang emang beneran kelihatan merah kok. Kirain pedezz taunya ga. Mungkin semacam bumbu rahasia ya, ga pedas ternyata. Saya pikir ada unsur tomat-tomatnya. Halah... makan aja deh langsung hap, ga perlu dipikirin. Mariiii... 😍 Ntar deh perhatiin ketika makan nasgor di Pare, warnanya kemerahan semua loh.

Bisa Pesan Makanan di Dalam Kamar Via Telepon. Saya dan MaNand Lapar Banget (Foto: dokpri)

Foto di atas sih ketika anak saya, Rafa dan MaNand yaitu Nandha pas sempat nginep semalam aja. Cerita tentang anak-anak akan ada di judul selanjutnya ya 😚 Ada mie rebus pake telur, nasi pecel, nasi rawon, nasi goreng telur dan pecel ayam. Mantaaappp khaan?

Kamar Double Bed Ber-AC (Foto: dokpri)

Kursi dan Meja di Dalam Kamar (Foto: dokpri)


Fasilitas Televisi Jadoel Beserta Remote Control-nya(Foto: dokpri)

Double Bed-Spring Bed (Foto: dokpri)

AC-nya dingin banget loh. Saya sekamar dengan MaNand yang alhamdulillah sama-sama suka dingin hehehe. Hiburan dalam kamar cukuplah televisi jadoel yang ternyata gambarnya menyemut gitu dan suaranya berebek-berebek kurang jelas. Selimutnya cuma ada satu. Untung saya bawa selimut belang dari rumah. Bener loh, saat malam menjelang, dingiiiiin begitu terasa 😄 Ada momen saya ga bisa tidur gara-gara rame sekali suara motor ugal-ugalan kayak balapan gitu.. 

MaCia sekamar dengan Viena, MaZaki dengan Lubna, MaAnya dengan MaFay, dan Mamoy tentu bersama Pamoy alias Kak Laly. Nah, ada yang aneh tapi nyata nih. Kalau pagi-pagi saya sehabis subuh biasanya keluar kamar berdiri dekat pintu pagar hotel. Ngapain? Nyari sinyal, hahahahaha... Hadeh, ngelap jidat dulu deh 😎 😟

Air kran di kamar mandi yang luas memanjang itu bagus banget, kenceeeeng deh, jadi puas mandinya. Dingiiiiin banget airnya. Mau keramasan juga dijamin seger, ga kalah sama air pegunungan hihi kayak pernah mandi air gunung aja. Anyone? Oh...ngacung deh! 😙

AC Kamar Berfungsi dengan Baik dan Dingin Sekali (Foto: dokpri)

Kamar Mandi Dalam Luas Memanjang (Foto: dokpri)

Setelah selesai sarapan yang dirapel dengan makan siang, istirahat, mandi dan sholat, akhirnya saya dan MaCan keluar hotel mencari sesuatu. Apakah itu? Ish..ish ..ish beda banget ya before and after kami ini hahaha... 😉 Sekarang sudah cantik, wangi, kenyang pula alhamdulillah. 

Tampil Lebih Sear Setelah Mandi (Foto: dokpri)


Bersiap-siap Hendak Makan Bakso Setan dan Balungan Plus Menuju Penginapan Anak-anak di Pare (Foto: MaAnya)

Biasa......emak-emak doyan ngunyah. Semua ikut deh, pokoknya kerjaan saya dan mommies ini menghitung. Ngitungin jumlah orang-orang gank kita ini, jangan sampai ada yang ketinggalan. Ga boleh ada yang kesusahan. Satu bahagia ya semua mesti bahagia. Lagi liburan moga-moga ga bersedih hati ya 😚 

MaCan Squad di Hotel Dewi Banowati Pare Kediri (Foto: Kak Laly-Papa Moya)


MaCan Squad di Hotel Dewi Banowati Pare Kediri (Foto: Kak Laly-Papa Moya)

Pokoknya semua saling menjaga, sayang dan perhatian. Indahnya persahabatan yach! Padahal baru kenal hehe..Ya kan bener, tak kenal maka tak sayang. Sampai ketemu lagi di cerita selanjutnya. Makasih ya, teman-teman sudah mampir dan baca-baca tulisan saya. Wassalam.


Facebook: Nurul Sufitri   
Email: nurulsufitri@gmail.com
Instagram: @nurul_sufitri
Twitter: @Nurulsufitri
 



48 comments:

  1. mba mupeng pengen foto di SLG hahaha mirip yah sama yang di Paris :p

    btw aku juga salfok sama harga menunya mba mantap pisan yah mursida hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Monumennya yak? Haha iya memang mirip gituh mb Herva..makanannya mursida sadayana wkwkwk..yuk nginep sini kapan2 😀

      Delete
  2. Hihihi inget pas dtg n luaperrrr banget lsg pesen rawon. Enak seger n kaget cm 10rebu hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kita mah emak2 kelaparan kan mb Ade hahaha sarapan dirapel makan siang 😀😀😀😀 murce.

      Delete
  3. Kampung halamankuuuuu wkwk

    btw, aku yang orang Kediri aja belum pernah ke Kampung bahasa. Hotel Benowati aku juga baru tahu. wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Naah...kan sekarang mbak Cahya jadi tau hehehe yuk lah cuuuzz 😊

      Delete
  4. wow kayak apa tuh bakso setan kak. Aku fokus foto geret koper hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bakso setan akan ada di judul berukutnya hehehe... iya mama2 kuat nih geret2 kopor 😊

      Delete
  5. Ini termasuk murmer y mba kmrin d hotel Bandung rada mihil sedikit,, noted mau k kediri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya murmer lah segini. Yang penting strategis ke mana2 deket dan mudah alat transportasinya mb Uti 😉

      Delete
  6. Hotelnya murmer tapi kayaknya nyaman yaaa...

    ReplyDelete
  7. Hotelnya rapi dan bersih nih. Asyik kalau ke Kediri lagi bisa dapat pilihan hotel nih. Oh ya aku udah lama banget ke Kediri mba. Jaman dlu pernah sih pas masih tinggal di Surabaya. Duh lihat makananya adi lapar :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Murah tapi bersih..oke kan? Wah mantap nih..ayo ke akediri..mb Al 😊

      Delete
  8. Wah...bisa jadi rekomendasi nih klu saya pergi ke pare Kediri

    ReplyDelete
  9. Hotelnya nyaman, murah meriah dengan menu makanan cocok di lidah pula, wah recommended nih. Makasih infonya Mbaaa :)

    ReplyDelete
  10. Arc de Triomph KW di Kediri hehe.
    Btw emang knp ya saat itu hotel banyak yang full mbak?
    Apakah pas musim liburan atau bagaimana?
    Tengkyu rekomendasi hotelnya ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Full...namanya juga lagi musim liburan sekolah mb April hehee..Okay macama :)

      Delete
  11. Lengkap banget ulasan hotelnya mak Nurul. Dari dulu pengen ke Pare ga sampe-sampe nih. Pengen foto di benteng kayak di Paris itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk, lah Laras..maen2 sini biar seru naik KA trus nginepnya yang murce gini aja hahaha siip :D

      Delete
  12. Wah, ternyata Kediri beda ya sekarang, udah ada hotel bagus.
    Makasih mba, kayanya tahun ini mau ke Kediri, jadi tau deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak banget loh hotel2 kece di Kediri :) Siiip.

      Delete
  13. me time banget si ini. Kediri kadang aku suka istirahat gtu sejam 2 jam tapi untuk selonjoran aja. klo coba rebahan semaleman boleh juga nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih mamih..enak hawa i. Kalo malem terasa banget dinginnya. Jadi misal kamarnya ga pake AC pun ga kepanasan bingits hehehe 😊

      Delete
  14. menurut saya walau hotel sederhana sekalipun asal pergi bareng bersama teman-teman, tetap membuat perjalanan menjadi menyenangkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betttuuuuullll sekalee mb Hanni 😊 Toh kota banyak aktivitas di luar sana kan ga melulu di dlm hotel. Kupikir ini recommended loh soalnya strategis lokasinya.

      Delete
  15. Hotelnya sederhana, tapi kayaknya menunya enak ya, pelayanannya juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya 😊 cukup enak makanannya. Bersih hotelnya.

      Delete
  16. Ish seru banget sih mba, ulasannya lengkap deh, jadi catatan aku juga nih kalo nginep si hotel jangan cuma tidur ajee hehe btw gagal fokus sama sandal mba nurul (pink)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwkwk.... Iya dong ogah kalo tidur doang ga dapet pengalaman seru haha... 😊

      Delete
  17. Hahaha.. Masih jaman ya ngitung kancing? Btw, itu sopir grabnya baik bener. Nawarin mak2 turun di alun2.. Hahaha. Tipsnya gede tuuuh.. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih lah zaman now tetep aja ada jadoel2nya hihihi... iya lah dikasih tips sm kita. Keceh kaaann 😀

      Delete
  18. Mbaaa sampe buka tutup kancing segala buat nentuin hotel.. hahaha.. :D Hotelnya terjangkau banget ya mba. Itu kamar mandinya ngingetin aku sama rumah eyang di Jawa. Bentuknya juga memanjang gitu.. Aaak menu-menunya muraaaah.. Mba Nurul pasti makan 2-3 porsi yaa.. hihihi.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kamar mandi zaman baheula..ceunah urang sunda mah 😁 Kok tau? Aku seporsi gitu mah ga cukup wkwkwkwkw, yuk.Dita..kpn2 nginep di sini.

      Delete
  19. Iya bodo amat lah bintang2an yang penting nyaman dan enggak mahal ya, mba Nurul, haha... Tapi itu cakep juga kok hotelnya dan kayaknya luas ya. Wah asyik ya banyak tempat wisata juga yang bisa dikunjungi. Seru banget nih mba Nurul. Kapan2 ngayap lagi dong :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hotel Dewi ini kubilang termasuk salah satu hotel yg recommended deh 😊 Deket mo ke mana2 😊 Iya yuk jln2 Nit hihihi.

      Delete
  20. Waaahh..udah nyampe kota kelahiran gw dan hanya 5 kilometer dari rumah haha...enjoy kediri

    ReplyDelete
  21. Tp jujurnya, aku agak serem ngeliat patung dewi banowatinya dan area kamar mandi :( .

    Itu masih ada yaaa tv jadul begitu hahahaha ya ampun, beneran msh berfungsi mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha..takut yah lihat patungnya? Wkwkwkwk Lumayan tv nya itung2 nemenin suara dan gambar di kamar hehehe... 😊

      Delete
  22. Kalau jalan rame-rame ditambah lagi bakal jalan seharian alias gak lama-lama tinggal di hotel, yang penting mah hotelnya bersih ya Mbak. Apa lagi cuma tampak kecil dari luar saja, begitu basuk besar juga. Dan membaca tentang makanan, malam-malam jagi, glek :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo uni Evi... 😊🤗 Iya..betul banget deh kan di hotel cuma bobo aja. Selebihnya jalan2 dong hehe jadi pilihanku tepat yah hehehe..makanannya murmer pula.

      Delete
  23. Ini hotel backpacker banget nih rate-nya......simpen ah...suatu saat backpackeran ke Kediri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas Moko. Siapa tau pas lg ke Kediri..recommended ini hotelnya 😘 tq

      Delete
  24. Itu kalo mau reservasi hotelnya gimana mbak ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak telepon aja... nanti dikasih nomor rekening untuk transfer DP nya 😊

      Delete