Tuesday, June 25, 2019

# Arab Saudi # traveling & culinary

Kisah Jabal Tsur dan Peristiwa Hijrah Nabi Muhammad SAW

Jabal Tsur adalah gunung setinggi 458 meter yang berada di sebelah selatan Kota Makkah. Gua Tsur terletak di puncak Gunung Tsur. Di gua itulah Rasulullah SAW bersama Abu Bakar Shiddieq bersembunyi selama tiga hari tiga malam dari kejaran kaum kafir Quraisy ketika hijrah ke Madinah Al-Munawwarah. Apa kabar teman-teman? Tulisan ini menyambung cerita ketika saya beribadah umroh beberapa waktu lalu.

Jabal Tsur, Saksi Sejarah Perjuangan Rasulullah SAW Bersama Abu Bakar

Kali ini saya mau berbagi sedikit kisah tentang Jabal Tsur. Tempat ini merupakan saksi sejarah perjuangan Nabi Muhammad SAW bersama Abu Bakar Shiddieq. Kala itu di tahun 622 Masehi, Rasulullah berniat hijrah ke Kota Madinah yang lebih kondusif untuk penyebaran Islam.


kisah jabal tsur dan peristiwa hijrah nabi muhammad saw nurul sufitri travel blogger culinary lifestyle umroh alhijaz indowisata saudi arabia



Lokasi Jabal Tsur

Selain beribadah, para jemaah haji selama berada di Tanah Suci juga berziarah ke sejumlah tempat bersejarah. Satu di antara tempat yang kerap dikunjungi para ziarah adalah Jabal Tsur, sebuah gunung yang dikelilingi bukit berbatu ini terletak di perbatasan Kota Mekah, Arab Saudi, kurang lebih lima kilometer dari Masjidil Haram.



kisah jabal tsur dan peristiwa hijrah nabi muhammad saw nurul sufitri travel blogger culinary lifestyle umroh alhijaz indowisata saudi arabia
Foto Bersama Jamaah Alhijaz Indowisata (Foto: Alhijaz)
 
Jabal Tsur dikenal sebagai salah satu kosa kata dalam haji dan umroh. Hayyu Al Hijrah adalah sebutan popular Jabal Tsurur sekarang. Bukit Tsur terletak di kawasan Kudai. Dibutuhkan waktu sekitar satu setengah jam untuk naik ke puncaknya. 

Di bukit ini terdapat gua, tingginya sekitar 1,25 meter dengan luas 3,5 meter persegi. Nah, ada dua lubang masuk yakni di sebelah barat dan timur. Lubang di sebelah barat merupakan pintu masuk yang digunakan Nabi Muhammad SAW bersembunyi. 


kisah jabal tsur dan peristiwa hijrah nabi muhammad saw nurul sufitri travel blogger culinary lifestyle umroh alhijaz indowisata saudi arabia
Jabal Tsur (Foto: ficker.com)

kisah jabal tsur dan peristiwa hijrah nabi muhammad saw nurul sufitri travel blogger culinary lifestyle umroh alhijaz indowisata saudi arabia
Jabal Tsur (Foto: Cheria Holiday)

kisah jabal tsur dan peristiwa hijrah nabi muhammad saw nurul sufitri travel blogger culinary lifestyle umroh alhijaz indowisata saudi arabia
Bersama Aa Rahmad di Jabal Tsur

kisah jabal tsur dan peristiwa hijrah nabi muhammad saw nurul sufitri travel blogger culinary lifestyle umroh alhijaz indowisata saudi arabia
Bersama Suami Tercinta di Jabal Tsur

Sejarah Jabal Tsur

Teman-teman, ada kisah ketika Rasulullah SAW bersembunyi di dalam Gua Tsur dari kejaran kaum Quraisy yang ingin membunuh beliau. Beliau ga sendirian, melainkan ditemani oleh sahabatnya Abu Bakar Shiddiq. Selama tiga hari mereka bersemayam di dalam gua, di mana jaraknya hanya sejengkal. Abu Bakar sangat cemas karena kaki Rasulullah SAW bisa kelihatan dari luar.
 
Alhamdulillah berkat pertolongan Allah SWT, kaki Rasulullah ga terlihat. Di mulut gua bersarang laba-laba yang menutupinya dengan jaring-jaring tebal. Sementara di sebelah mulut gua bersarang pula merpati dan bertelur di sana. Seperti disebutkan dalam Al-Qur'an Surat At-Taubat ayat 40, berbunyi, “Sedang di salah satu daripada dua orang ketika kedua-duanya berada di dalam gua”. 

Kaum Quraisy yang mengepung Rasulullah SAW akhirnya menyerah karena menganggap ga mungkin gua itu dimasuki orang untuk bersembunyi. Kemudian Rasulullah dan Abu Bakar keluar dari Gua Tsur, lalu naik onta yang dibawakan oleh Abdullah bin Uraiqit atas pesan Abu Bakar. Abdullah sendiri ketika itu belum lagi memeluk Islam. 

Dari Bukit Tsur, Rasulullah SAW ditemani Abu Bakar dan Amir bin Fuhairah, seorang penggembala kambing milik Abu Bakar, berangkat menunju Madinah dengan Abdullah bin Uraiqit sebagai penunjuk jalan. Peristiwa ini menandai awal hijrah Nabi Muhamamad SAW dari Makkah Al Mukarromah ke Madinah Al Munawwaroh.  


Saya baca di website khazanah republika bahwa bentuk Gua Tsur ini seperti perahu. Dari batang gua ke atasnya sempit sekali. Tingginya mencapai 1,25 meter dengan panjang 3,5 meter dan lebar 3,5 meter. Gunung ini memiliki kemiringan sekitar 45 atau 50 derajat. Tinggi Jabal Tsur sendiri yakni 747 meter dari permukaan laut dan 458 meter dari permukaan bukit. 

kisah jabal tsur dan peristiwa hijrah nabi muhammad saw nurul sufitri travel blogger culinary lifestyle umroh alhijaz indowisata saudi arabia
Bersama Teman Sekamar di Jabal Tsur

kisah jabal tsur dan peristiwa hijrah nabi muhammad saw nurul sufitri travel blogger culinary lifestyle umroh alhijaz indowisata saudi arabia
Kiri-Kanan: Sulpinah, Fransiska, Mulyani dan Saya
 
Dengan alasan keamanan, Pemerintah Arab Saudi ga menganjurkan para pengunjung untuk mendaki Jabal Tsur sampai ke puncak. Cukup memandangnya dari bawah, hati senang dan terpukau akan keberadaannya. 


Gua Tsur yang berada di Jabal Tsur ini telah menjadi saksi sejarah Nabi Muhammad SAW dalam penyebaran agama Islam. Selepas pelaksanaan ibadah umroh atau haji, maka kita dapat berkunjung ke gunung tersebut. Kita akan merasakan bagaimana perjuangan Nabi Muhammad SAW ketika menapaki jalan menuju puncak jabal. 



60 comments:

  1. Jabal Tsur memang sangat lekat dengan sejarah Nabi Muhammad dan agama Islam. ulasan mbak nurul safitri sangat lengkap dan detail... jadi ingin berangkat ke sana....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Mas Assaifi 🙂 Semoga tercapai cita2 ke Baitullah sekaligus ziarah ke berbagai tempat bersejarah aamiin.

      Delete
  2. Tidak pernah bosan mendengar Kisha Nbibtermasuk ketika beliau sembunyi di Goa Tsur. Saya sangat menikmati bacaan ini meski sejka SD sampai sekarang punya anak SD Kisha ini selalu dibaca atu diceritakan ulang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Membaca kisah Nabi Muhammad SAW di Jabal Tsur ini membuat kita mengetahui sejarah penyebaran agama Islam. Ditambah dengan adanya keajaiban Allah SWT sehingga semua berjalan lancar :)

      Delete
  3. Batu batunya kyk dicorat coret ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mungkin buat tanda. Kurang tau juga 😁

      Delete
  4. Kalau Tuhan sudah berkehendak, semua yang nggak mungkin jadi mungkin ya. Ada saja caraNya untuk membuat kita takjub.

    Senang bisa tahu peristiwa dari tokoh-tokoh dindunia, termasuk Muhammad ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Begitulah datangnya pertolongan Allah terhadap kaumnya 😊 Alhamdulillaah jadi tambah kenal sejarah Jabal Tsur ini kan 😁 Siiip, Mas Darius.

      Delete
  5. Alhamdulilah waktu umrah tahun lalu saya juga berkesempatan ke Jabal Tsur, melihat Jabal Tsur dari dekat rasanya benar-benar takjub dulu Rosul pernah berhasil mendaki bebatuan curam itu, subhanallah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillaah 😊 Ooh mbak malah bisa lihat dari dekat ya. Masya Allah.. Keajaiban dari Allah memang luar biasa ya.

      Delete
  6. Medannya memang tampak kering dan licin, mbak. Jadi mungkin karena itu nggak dianjurkan buat didaki.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, bisa jadi demikian. Lohat dari bawah memandangnya aja udah bikin takjub 😊

      Delete
  7. Mbak, itu batunya kok dicorat coret gitu?
    Buat tanda apakah?
    Btw itu naik ke puncaknya lumayan tinggi juga, pantesan gak dianjurkan
    Luar biasa sejarahnya ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya tinggi dan sepertinya sulit juga mencapainya. Mendingan dari jauh aja 😁😁 Kurang paham juga itu mungkin tanda.

      Delete
  8. Selalu suka dengan cerita hijrahnya nabi Muhammad SAW dan jabal tsur ini, sambil bersholawat mudah2an saya juga bisa umroh ke sana suatu saat, btw salam kenal ya mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin yra mbak. In sya allah tercapai cita2nya ke Tanah Suci dg doa dan ikhtiar 😊 Salam kenal juga.

      Delete
  9. Kisah seputar perjlanan umroh atau haji, selalu bikin mupeeeeeng berat! Semoga suatu saat dipantaskan ke sana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Kangen malah pengen ke Baitullaah lagi. Aamiin yra 😊

      Delete
  10. Wah, pasti panas banget di sana ya. Batunya itu dicoret-coret, ya? Seperti ada tulisannya begitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyq panas banget hehehe 😁 Buqt tanda kayaknya 😅

      Delete
  11. Penasaran banget seperti apa kondisi gua itu, enak kali ya bisa ngeliat langsung. Sepertinya gak ada pemukiman di sekitar situ ya Mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seperti terlihat di foto aja 😊 Berjauhan juga sih pemukiman dari sini.

      Delete
  12. Kapan ya bisa jalan-jalan dan berkunjung kesana. Pengen deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. In sya allaah doanya dijabah Allah aamiin :)

      Delete
  13. wah jadi inget pelajaran sejarah islam nih kak waktu di sekolah, banyak banget kisah-kisah rasul di tanah suci, terutama di jabal tsur, pengen juga nih bisa napak tilas di jabal tsur :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, semoga kesampaian mas ke Jabal Tsur aamiin 😊

      Delete
  14. Wah semoga Allah mengijinkan saya bisa sampai kesini juga...bareng orang2 kesayangan. dengan segala kemudahannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. In sya allah aamiin yra 🙂 Semoga dimudahkan.

      Delete
  15. Walau cuma memamndang dari bawah, tapi pastinya menyenangkan banget Mba Nurul, bisa menyaksikan langsung tempat bersejarahnya Rasulullah, apalagi tempat Rasul bersembunyi dari kejaran kaum kafir dulu ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget, Miss Nita :) Beruntung bisa menginjakkan kaki di tanah perjuangan Rasulullah dahulu ketika hijrah :)

      Delete
  16. Waktu ke sana, kok engga kepikiran untuk naik ke Jabal Tsur ya. Cuma lihat dari bawah aja. Pemandu kami juga engga nawarin untuk naik sih. Kebayang ya dulu Rasulullah SAW penuh perjuangan menyebarkan agama Islam...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama sih muthowif kami juga ga nawarin naik. Cuma mampir sebentar 😊 Penuh perjuangan pastinya ya.

      Delete
  17. Kisah Jabal Tsur termasuk salah satu kisah yang bisa membuat saya untuk ingat kalau Allah sudah berkehendak apapun bisa terjadi. Jangan pernah meragukan kekuasaan Allah SWT.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul sekali 🙂 Dengan kuasa-Nya apapun bisa terjadi ya mbak.

      Delete
  18. Tulisan seperti ini membuat Saya kangen Tanah suci. Terima Kasih sudah menulisnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga kangen kepengen ke Tanah Suci lagi. Sama2, Mas Arif 😊

      Delete
  19. Sampai sekarang aku selalu merasa : beruntungnya mereka yang sudah pernah umrah/haji. beruntung karena sudah pernah ke tempat yang pali suci di bumi, tempat kisah-kisah perjuangan Rasulullah. oh Allah, semoga bisa kesana. aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin swmoga mbak Putri bisa berkunjung ke Baitullaah dan ziarah ke tempat2 bersejarah 😚

      Delete
  20. Wah aku baru tahu cerita ini. Asik ya mengunjungi tempat2 yang diceritakan di kitab suci.

    ReplyDelete
  21. Masya Allah Teh Nurul sudah sampai ke sana, bisa sekaligus wisata religi, semoga daku pun berkesempatan beribadah , aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Fenni. Umroh kelar satu per satu diselingi wisata religi itu sesuatu banget. Senang 🤩 Semoga ya mbak juga nanti bisa berkunjung ke sana aamiin.

      Delete
  22. MasyaAllah, terima kasih sharingnyaa yaa teh.
    Saya selalu evny kalo baca artikel teteh terutama tentang Umroh. Doakan saya segera bisa umroh yaa teh. aamiin yaa Allah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sami2, mas 😊 Sok atuh mugi2 lekas terwujud impian umroh/haji ya aamiin.

      Delete
  23. Tiga batu besar yg seperti ada coretannya bentuknya unik sekali Teh...ternyata padang gurun seperti ini ya, banyak bukit2 batu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Unik dan memiliki sejarah 😊 Iya banyak bukit berbatu, panas bingits hehehe.

      Delete
  24. gemeter dan terharu pastinya y mba nurul, liat langsung lokasi nabi sembunyi ketika dikejar orang-orang kafir. Moga keimanan kita makin tebal ya ketika baca kisah ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya 😊 Sedikit nambah pengetahuan kita tentang perjuangan Rasulullah dalam penyebaran Islam.

      Delete
  25. Masya Allah Mba Nurul, baca postingan ini aku langsung terharu, pingin mewek. Pingin banget kembali ke Tanah Suci sama keluarga. Mohon doanya ya Mba...semoga aku dan keluarga dimudahkan rezeki dan sehatnya untuk bisa ke sini lagi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya aamiin. Aku pun kepengen umroh lagi rasanya... kangeen. Maunya bawa anak2 😘 Semoga kesampaian ya mbak Memez 🤗

      Delete
  26. MAsyaAllah selalu takjub ya mba dengan keberkahan dan sejarah Islam. Ke Jabal Tsur tapi aku nggak ketemu yang batu besar itu mba. Malah baru tahu juga ah. Makasih ya mba sudah selalu mengingatkanku

    ReplyDelete
  27. Banyak Jabal di Mekah ya mba pas lagi city tour. Termasuk jabal tsur ini. Senang deh kalau dengerin tour guide menceritakan kisah-kisah di balik tempat yang dikunjungi. Ini catatan mba Nurul lengkap juga buat jadi referensi pengetahuan nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada yang dikunjungin 1 lagi, Jabal Rahmah :) Iya, kita jadi tau sejarahnya ketika dulu Rasul menyebarkan Islam. Sip.

      Delete
  28. Aku yang belum pernah menjejak di Tanah Suci sudah merasakan rinduuu yang teramat sangat ingin segera mendapatkan Panggilan dari Allah Swt. untuk menjadi TamuNya di Baitullah. Apalagi yang sudah kesana seperti Mba Nurul, pasti energinya luar biasa ya Mba disana, banyak hal menakjubkan bukti kekuasaan Illahi, dan membuat ingin selalu kembali.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mb Hani 😘 Yuk2 mumpung masih muda, semoga disegerakan umrohnya. Aku juga kepengen bareng anak2 berempat umroh. Haji masih 19 th lagi hihihi..Siapa tau makin maju tahunnya aamiin 😊😊

      Delete
  29. Itu boleh masuk ke guanya gak mbak? Atau udah gak boleh?
    AKu pernah baca sejarah ttg Bukit Tsur ini di salah satu buku yang menceritakan ttg kisah haji wartawan siapa gtu, lupa. Amazing.Moga kelak bisa ke sana jg aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dari luar aja, mbak. Disarankan ga masuk sih 😊 Aamiin.

      Delete
  30. Pertolongan perlindungan Allah itu luar biasa ya mba.. Gua sekecil itu bisa ngelindungin Rasulullah sama Abu Bakar.. Kecil ya guanya, aku aja kalo masuk mesti nunduk itu pasti.. :D Kalau medan buat ke atas itu juga nggak terlalu sulit ya mba Nurul.. Pingin banget jadinya umroh sekalian wisata religi ke tempat-tempat bersejarah yang dikisahkan di Al Quran.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya alhamdulillah 😊 Disarankqn sih ga masuk, makanya kita menikmati pemandangan dari jauh hehehe. Hayuk, Dita, siapa tau segera umroh aamiin.

      Delete

Terima kasih atas kunjungan teman-teman :) Semoga betah membaca kisah seru dan penuh memori di 'rumah' saya. Silakan tinggalkan pesan, kesan maupun saran. FYI, seluruh komentar yang masuk akan dimoderasi terlebih dahulu. Oh ya, komentar dengan link hidup tidak akan saya munculkan.