Friday, September 15, 2017

# #14FoodTalk # culinary

Makanan Tradisional Khas Jawa Barat: Serabi, Mochi dan Bandros




Ketemu lagi sama saya di kuliner #14FoodTalk nih. Teman-teman suka makan serabi, mochi dan bandros? Waaah, toss yuk! Paling enak makan jajanan tradisional khas Jawa Barat ini sambil santai leyeh-leyeh di sofa dan minumannya teh atau kopi. Ikuti cerita saya selanjutnya aja. 

Mungkin sebagian teman udah pernah baca tulisan #14FoodTalk saya sebelumnya. Tentang nasi bakar peda itu lho dan 3 camilan favorit anak-anak dan keluarga di minimarket. Nah, kali ini saya beserta Nita Lana Faera, mbak Ummi Ade UFI dan Febriyanti Rachma udah sepakat membahas makanan khas dari daerah tertentu di Indonesia tentunya. Saya pilih yang khas Jawa Barat aja kan saya mah urang Sunda ti Bandung, pas lah hehehe 😊




Serabi

Serabi atau surabi berasal dari kata 'sura' yang artinya besar. Serabi adalah makanan ringan atau jajanan pasar khas daerah Jawa Barat. Bentukya kayak panekuk atau pancake tapi lebih kecil dan tebal. Mun ceuk urang Sunda mah atawa di Bandung sebatna 'surabi Bandung' 😍

Serabi Manis (Foto: dokpri)
Bikin kue serabi ini biasanya dibakar dengan menggunakan alat tradisional, seperti tungku dan cetakan dari tanah liat. Zaman moderen kini cara memasak serabi udah bisa menggunakan peralatan yang terbaru dan cepat matang. 

Kue serabi ini ga dimakan langsung begitu aja, teman-teman. Ada saus yang menambah rasa enaknya. Nah, saus serabi dibuat dari gula jawa sesuai dengan selera nusantara. Campuran gula jawa dan santan kelapa ini disebut kinca.

Serabi Manis (Foto: dokpri)

Dulu sih, rasa surabi belum bervariasi. Paling rasa original atau tawar begitu aja atau biasanya berisikan oncom. Kini serabi udah makin kaya rasa. Malah ada topping segala lho, misalnya rasa pisang, stroberi, keju, cokelat dan lain-lain, pokoknya aneka kreasi. Jadi ada 2 jenis serabi nih yaitu serabi manis yang menggunakan kinca dan serabi asin dengan atau tanpa taburan oncom yang udah dibumbui di atasnya.


Harga Kue Serabi dan Mochi di Koperasi Sejati Mulya (Foto: dokpri)

Saya beli serabi dan mochi di Koperasi Sejati Mulya Pasar Minggu. Banyak banget deh jajanan enak ala pasar sampai makanan kekinian. Harga serabi 5 buah beserta sausnya Rp 8.400 dan mochi 2 plastik seperti yang ada di foto itu Rp 4.800. 

Murah kan ya? 😋 Soalnya serabinya ga pakai rasa macam-macam, ga ada topping segala hehehe. Mochi juga ala murmer lah buat jajanan anak-anak dan keluarga. Apalagi di sekitar koperasi ada SD Pelita dan SMUN 28. Laris deh pokoknya nih koperasi.


Mochi 

Di negeri matahari terbit, mochi terbuat dari beras ketan, ditumbuk sehingga lembut dan lengket, kemudian dibentuk menjadi bulat. Mochi pun memang udah lama ada di negara-negara sekitar Jepang seperti Taiwan, Korea Selatan dan Cina. Konon menurut sejarah, keberadaan mochi di negara kita itu karena masuknya kebudayaan Cina. 

Proses Pembuatan Mochi (Foto: batikimono.com)
Indonesia pun punya mochi, bentuknya bulat, bertabur tepung sagu, kenyal rasanya. Begitu digigit, hhhmmm langsung terasa manisnya. Di Kota Sukabumi dan Bandung lah kita bisa temui mochi di mana-mana, eh di Bogor juga banyak. Sekarang mah di mana-mana banyak yang jual mochi. Rasanya khas deh, lembut pas pertama kali dimakan dan lama-lama jadi lengket di mulut.

Mochi (Foto: dokpri)

Awalnya mochi buatan Kota Sukabumi, Bogor, Bandung dan sekitarnya biasanya berisi adonan kacang. Kalau mochi yang tanpa isi biasanya disebut kiathong. Umumnya sih kue mochi ini dikemas dalam keranjang bambu ukuran kecil. 

Kue Mochi Kemasan Bambu (Foto: web BBC)

Lazimnya mochi ga bisa disimpan terlalu lama alias mesti segera dimakan. Rata-rata maksimal empat hari penyimpanan di suhu udara biasa. Bahkan kalau mochi rasa durian dan keju paling lama tahan dua hari. 

Mochi Kekinian (Foto: Sogoodblog)

Mochi Bentuk Kucing (Foto: web E-bay)

Sebaiknya mochi ga disimpan di dalam kulkas. Kenapa hayooo? Ya, benar, rasanya jadi berubah, kekenyalannya jadi berkurang. Begitu sih kalau mochi yang asli dan benar-benar dibuat dengan hati hehehe. Ya dong...jangan menggunakan pengawet lah, kan ga baik buat kesehatan tubuh kita 😃

Toko Kue Mochi Kaswari Lampion di Sukabumi, Jawa Barat berada di Jalan Bhayangkara No. 19, Kaswari II Selabatu, Cikole. Ada lagi nih di namanya Mochi-Mochi di Bandung di kios Paris Van Java, Jalan Sukajadi. Banyak lah kalau mau hunting mochi mah, di Jakarta juga seabrek-abrek. 



Bandros


Bandros (Foto: dokpri)

Bandros terbuat dari adonan terigu yang bentuknya mirip dengan kue pancong. Cara bikinnya mudah kok, kalau suka perhatiin abangnya lagi bikin. Kadang saya tuh kalau jajan bandros bareng anak-anak, senang lihat cara masaknya hahaha... 😀

Di dunia kuliner Sunda, jajanan tradisional di pinggir jalan ini masih banyak diminati masyarakat lho, seperti saya. Bisanya penjual bandros berkeliling pemukiman warga, jualannya dengan cara dipikul bukan didorong kayak tukang bakso. Rasanya gurih deh, campuran santan dan kelapanya terasa banget, apalagi kalau masaknya masih pakai kayu bakar yang dibelah kecil-kecil.

Saya sering beli bandros, biasanya minta yang baru jadi biar panas gitu. Kan enak makannya, ditambah gula pasir atau parutan kelapa. Bandros masa kini udah dikreasiin sama cokelat, irisan buah dan lainnya. Misalnya rasa cokelat nih. Langsung taruh aja cokelat di atas adonan bandros. Panas api bakal melelehkan si cokelat, lalu dioleskan ke seluruh permukaan bandrosnya.  

Proses Membuat Bandros (Foto: Kuliner Panduan Wisata)
Teman-teman mau penasaran cara bikin bandros? Sini saya bisikin hihihi... 😚 Bahan kelapa parut dicampur tepung beras dan tepung ketan. Lalu campuran tersebut dibubuhi garam dan diaduk rata. Setelah itu tuangkan santan sedikit demi sedikit, aduk sampai rata hingga jadi adonan. Nah, adonan ini dimasak dalam cetakan atau loyang lempeng setengah lingkaran. Pada umumnya cetakan kue bandros terbuat dari bahan kuningan.

Kalau udah jadi matang dan siap dinikmati, biasanya bandros ini ditaburi parutan kelapa juga. Tapi makin ke sini kayaknya udah jarang yang ditaburi kelapa parut, soalnya mahal kan si kelapanya ga nutup harga pembuatannya. Lagi pula, kata si mang penjual bandros, riweuh atuda mun abdi nyieun kalapa na, awis ayeuna mah. Jadi pakai gula pasir aja gitu. 

Teman-teman, paling enak menikmati serabi, mochi dan bandros ini ditemenin sama teh tawar hangat atau panas, sesuai selera aja. Bisa di pagi hari, siang maupun malam hari. Duduk manis di kursi teras rumah atau ruang keluarga sambil ngopi cantik terus nonton film hhhmmm.... makin yummy aja 😍 

Ga usah liatin timbangan yach hahaha... Jangan takut jadi gemuk, apalagi kalau kulineran bareng saya, rugi ntar lho hihihi 😊 Makan enak biar badan sehat, jangan lupa rajin berolahraga kayak saya. Ga percaya? Percaya aja lah 😄 

Makasih udah mampir dan baca-baca tulisan saya. Kalau mau kasih opini atau masukan, silakan isi di kolom komentar. Baca juga cerita teman-teman saya yaitu Nita Lana Faera nitalanaf.com mbak Ade UFI di adeufi.com dan Febrianty Rachma di tulisanfebri.com yach. Selamat makan! Sampai jumpa di #14FoodTalk bulan depan yach. Wassalam.


Facebook: Nurul Sufitri
Email: nurulsufitri@gmail.com
Instagram: @nurul_sufitri
Twitter: @Nurulsufitri
Linked In: Nurul Sufitri
WA: 08129634587

41 comments:

  1. Suka semuaaaa...
    Tapi vote utamaku buat bandros :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ooohhh mbal Farida demen banget bandros ya hihi... aku juga tuh apalagi yg asin hhmm.. 10 bandros bisa ludes hahaha.

      Delete
  2. Diantara ketiganya saya paling suka serabi oncom pake telor duhhh jadi ngilerrr hehehh tfs mbaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oncom... emang enak ya serabi oncom trus yang pedes banget gitu. Nikmat deh 😊

      Delete
  3. Saya belum pernah makan mochi, di Jawa Timur belum pernah nemu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh ya mbak Syaroh? jarang mungkin ya mochi di Jawa Timur? :)

      Delete
  4. Sudah perna coba serabi dan mochi,dan agak penasaran sama bandros. Serabi itu asik, kalau cocolannya juga asik. Kadang kalau sausnya itu enak, serabinya kerasa jauh lebih enak juga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba deh beli bandros. Banyak kok jualan abang2 ini apalagi deket sekolah. Iya sausnya mesti enak biar pas rasanya dilumuri di atas serabinya.

      Delete
  5. Duh kangen semuanya makanan itu, waktu itu sempat beli bandros. Dan sekarang kangen pengen nyoba lagi makanan moci dan serabi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang rasa mochi udah banyak variasinya. Malah kadang2 jadi binung rasa apaaa ini ya, saking kebanyakan campurannya hahaha enak mah nu kacang weh hehe...

      Delete
    2. Betul tuh, Teh, ada ini itu, malah pengen coba semuanya..wkwk

      Betul, kacang memang enak. Aku juga suka banget..

      Delete
    3. Toss heula atuh. Urang mah hoyong sadayana nya nu asin, nu amis. Da abdi mah emam wae hahahaha...

      Delete
    4. Sawios upami emam wae mah, da nu udur oge dipiwarang emam. Nu penting sehat teras nya..

      Delete
    5. Hahahaha...satuju lah nu penting urang sehat wal'afiat nya :D

      Delete
  6. Perasaan baru denger istilah mochi. Hehehe tapi semua makanan diatas tetep bikin laper kok

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cobain deh mochi enak2. Zaman sekarang makin banyak variannya apalagi di supermarket jiga ada yang jual kok dengan versi berbeda hehehe...

      Delete
  7. Lah, bandros sama kue pancong beda ya mbak? Kirain sama.. Pengen nyobain bandros nih, biar tau gimana bedanya sama kue pancong >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mirip sih sekilas.. bandros banyak pake kelapa... ya mungkin 11 12 hahaha.

      Delete
  8. bandros kayak kue rangin kalau di surabaya atau jawa timur gitu. Serabi sekarang buanyaaaaak varian, nggak hanya manis, gurih juga enak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mbak Sari... makin banyak variasinya. Tapi kalau aku paling suka yang asin.

      Delete
  9. klo ada sodara yg datang dari garut, selalu bawa oleh2 moci puncak yg bedakan putih itu, favoritku banget... btw aku blm nyobain mochi kekinian, mikir harganya mihil dan bentuknya kecil *emakirit

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya, mbak Maria. Minggu lalau aku ke Margo City Mall pas lantai bawah dekat Giant kan ada yang jual mochi paling murah 8 ribu kecil gitu hahaha. Temen sih yang beli. 3 doang belinya.

      Delete
  10. dari dulu saya suka banget sama soerabi, apalagi ditambah sausnya yang pedas manis. jadi laper nih bayanginnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh..mas Bimo suka saus surabi yang pedas manis ya? Kalau aku suka yang asin gitu hehehe suka yang original aja lah. Tq.

      Delete
  11. suka semuanya mba klo aku namanya jg urang sunda haahha klo serabi enaknya telor oncom pedes duh kacida raosna kalau mochi pernah bei sekeranjang buluk semua wkwkwk asem tukang jualnya 🤣😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Urang mah sami kareseupna nya teh Herva hihihi toss atuh :)

      Delete
  12. Saya baru tau itu kue namanya bandros, haha... suka beli di depan tiptop. Dekat rumah udah jarang lewat. Jajanan begini udah makin jarang dekat rumah, beli serabi aja waktu itu pas ke Mall Bassura.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Owwww...hehehe ya Nita sekarang mah bandros, serabi dan mochi udah masuk mall. Rasanya pun beraneka sampai bingung ya ini rasa apa gitu hihihihi... yang paling enak mah rasa yang asli alias original menurut aku :D

      Delete
  13. 3-3 nya aku sukaaaa :D. Pertamakali coba bandros aku seneng liat cara bikinnya.. :p. Awalnya itu gara2 anakku minta dibeliin bandros yg penjualnya ngetem di depan restoran sunda ikan bakar cianjur. Eh ternyata menurut babysitter anakku, si kecil emg suka bandros krn ada tetangga deket rumah jualan itu. Hahahahah, aku aja malah ga tau kue begitu. Beli deh akhirnya. Bandrosnya diolesin gula merah cair ato karamel yaa, wrnanya kecoklatan. Jd suka setelah itu :) 

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asyik kan lihat si emang masak bandros hehehe.... Iya, ada yang pakai gula pasir dan ada juga gula merah cair. Enak semua lah apalagi rasa asin gurih2 gitu hhhmm...

      Delete
  14. Oohh tuh kan jadi tahu kalo Surabi ini khasnya Sunda wakakka dan berasala dari kata yang artinya besar ya wkwk. Pantesan makan surabi pun jadi kenyang aku berasa makan besar 😄😄 btw bandros to namanya kalo disini sih disebutnya serabi ganthol gitu umi wkwk. Apa karena utk mengangkatnya harus digantung wkkwkw. Btw semuanya aku suka, moci pun juga enak apalagi modelnya lucu2 gitu jadi ga pengen makan deh wkwk sayangggg mau dimasukin perut sebelum difoto hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kan...artinya "besar" 😀 Surabi kata urang Sunda mah haha... Febri suka rasa apa? Btw mochi zaman sekarang memang lucu2 bentuk dan rasanya macem2..kalau sayang dimakan ya dipandangi aja wkwkkwkwkw...

      Delete
  15. Eh.. sama tuh ya beda nama doang. Kalau kue pancong udah dikasih kelapa parut atasnya emang kudu ditabur gula juga, rul. Kalau bandros mah enggak ya. Gula justru pengganti kelapa parut. Xixixi.

    Emang basicnya Jakarta itu bagian dari org su da sih ya. Makanya dulu dinamain Sunda Kelapa. Karena Jakarta ada dipesisir. Makanannya pun banyak yg pakai kelapa. Jadi wajar ya kalau kue sama beda nama doang ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kakak beradik lah ya pancong dan bandros hahaha... tetanggaan juga wilayahnya..sama2 punya pohon kelapa alias nyiur melambai di pinggir pantai kan? Toss aja yuk, mbak Ade 😀😀

      Delete
  16. Great article. I will be facing many of these issues as well..

    ReplyDelete
  17. Ya ampun ternyata namanya kue bandros. Favorit itu mah. Tapi aku sebutnya tetep kue pancong. Enak bandros sih dari kue pancong menurutku

    ReplyDelete
  18. Suka, semuanyaaaa. Apalagi bandros sama serabi yang isiannya gurih. Bandros kalo di Semarang, kampungku, namanya Gandos Mb Nurul. Dulu sering beli,terakhir beli di Jakarta kok rasanya beda ya sama di Semarang. Enakan di Semarang. Lebih gurih

    ReplyDelete
  19. Aku suka banget ... Suka yang original hehehe

    ReplyDelete
  20. Enak semuanya. Jadi kangen makan serabi.

    ReplyDelete
  21. aduh saya jadi kepengen surabi kinca hangat hahahaa kebetulan di Bandung setiap hari hujan terus :(

    ReplyDelete