Wednesday, April 19, 2017

# art & craft

Cara Membuat Prakarya Rumah-rumahan dari Bahan Styrofoam





Fakhri, anak saya yang kini duduk di SD kelas 3 itu dapat tugas mata pelajaran PLBJ yaitu membuat rumah-rumahan. Kalau melihat instruksi yang ada di buku, material rumahnya dari karton manila. Saya sempat membeli 2 gulung karton manila dengan 2 warna berbeda. Sempat juga mengukur dan menggunting semua bagiannya. Nah, pas dipasang ternyata kok ga kuat begini ya, belum apa-apa sudah roboh. 

Saya bilang sama Fakhri, "Coba tanyakan kepada pak guru apakah boleh menggunakan bahan lain?". Keesokan harinya, sepulang sekolah anak saya lapor hehe, "Boleh Mah, pakai bahan apa aja. Temen Fakhri ada yang bikinnya pakai styrofoam atau kardus atau terserah apa aja. Ukurannya juga bebas, ga mesti kayak dibuku PLBJ kok". Wah, bagus dong kalau begitu. Tugas ini dikumpulkan seminggu ke depan, jadi ga mepet waktunya. Bisa santai deh, menjalin kedekatan antara buah hati dan orangtua.

Mari kita berkreasi! Yuk, ikuti langkah-langkah membuat rumah-rumahan dari bahan styrofoam ala saya dan Fakhri!


Alat dan bahan:
1. Styrofoam warna merah dan biru. 
    Per lembar styrofoam biasanya memiliki ukuran 60 cm x 39,5 cm.
    Tersedia di toko buku maupun tempat fotokopian sekitar kita.
2. Gunting
2. Penggaris
3. Lem
4. Cutter
6. Plastik bening/ transparan
7. Pensil atau pulpen
8. Tusuk gigi/ lidi 
9. Selotip/ isolasi


Cara membuatnya:
1. Siapkan 2 lembar styrofoam dengan 2 warna berbeda. Merah untuk atap, sedangkan biru untuk dinding rumah.




2. Potong styrofoam menggunakan cutter dengan ukuran 34 cm x 18 cm untuk bagian atap rumah.

38 cm x 18 cm


3. Untuk sisi kanan dan kiri rumah adalah 20 cm x 14 cm

20 cm x 14 cm


4. Bagian depan dan belakang rumah yaitu 14 cm x 30 cm. Kemudian bentuk bagian jendela dan pintu rumah dengan ukuran suka-suka Anda. Boleh membuat jendela yang lebih kecil ukurannya atau lebih besar, begitu pula pintunya. Tempelkan plastik transparan dengan lem bagian pinggir plastik tersebut atau bila sulit menempelkannya gunakan selotip




5. Rekatkan styrofoam warna merah untuk membuat atap rumah. Bisa menggunakan lem yang cukup kuat agar posisi atap tahan lama dan kuat.




6. Tempelkan semua bagian dinding rumah yang berwarna biru mulai tampak depan, belakang, kemudian sisi kanan dan kiri. Begitu pula pintu merah, boleh ikut dilem maupun tidak, jika ingin bisa dibuka dan ditutup.





 7. Jika bagian dinding rumah sudah kuat, tempelkan bagian atap dengan hati-hati. Bagian ini tersulit untuk anak-anak. Jadi kita bantu mereka untuk membuat rumah-rumahan ini tetap kokoh dan tidak mudah roboh. Mengakali agar atap tidak bergeser, kita dapat menggunakan tusuk gigi atau lidi.





8. Bagian alas/ pondasi bisa kita gunakan bahan apa saja yang ada di rumah. Kebetulan masih ada sisa styrofoam, nah kita kira-kira saja cukupnya berapa ukuran per cm nya. Kardus bekas pun oke malah terlihat beda warna dan tampilannya.





9. Kelihatan kan plastik di jendela rumahnya? Bagus deh, prakarya anak saya hehehe. Tinggal diberi nama dan kelas di secarik kertas, lalu tempelkan di ujung kiri atas atap rumah.





Itulah prakarya rumah-rumahan ala saya dan Fakhri. Gampang kan cara buatnya? Yuk, praktekkan di rumah. Sekarang jadi pajangan di ruang keluarga kami nih, keren juga 😘 Memang ga sempurna, saya pun agak kagok memotong sterofoam dengan cutter. Maklum, jarang bikin gini-ginian. Kalau bukan karena tugas PLBJ anak saya, belum tentu saya buat ini sama Fakhri hihihi... Bangga juga 😂😍

Makasih sudah mampir dan baca tulisan saya. Wassalam.


Facebook: Nurul Sufitri

Instagram: @nurul_sufitri
Twitter: @Nurulsufitri
Email: nurulsufitri@gmail.com
Linked In: Nurul Sufitri
WA: 08129634587
 



 

29 comments:

  1. Wah kreatif banget. Pengen aku coba nih mba buat dengan anak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siiip mbak Alida 😄😀 seru ternyata bikin prakarya sama anak. Gampang kan caranya hehehe.

      Delete
  2. Wahhh senengnya merangkai prakarya bersama anak, tfs ya Mba^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2 mbak Sandra...iya nih makin seneng aku bisa deket sama anak dan menghasilkan karya.

      Delete
  3. Yeayyy keren, Mba Nurul. Eykeh mah ya nggak telaten bikin ginian, haha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tks Nita hihihi...ini karena tugas PLBJ aja tapiii malah jadi kreatif yang ga disengaja yak :D

      Delete
  4. memang butuh sesi kayak gini, adanya interaksi aktif dengan anak ....
    mengasah kekompakan juga sih ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener mas Nusantara. Gara2 mesti bikin tugas PLBJ, anak dan orangtua jadi makin akrab hehehe makin kompak. Tks ya.

      Delete
  5. PLBJ singkatan apa sih, rul?

    Xixixi.. Lucu rumahnya. Kreatif. Kok ya ga kepikiran pake sterofoam berwarna ya pas dulu bikin rumah2an buat 1st fi wkt TK? Ntar kali ulang lg pas 3rd fi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. PLBJ = Pendidikan Lingkungan dan Budaya Jakarta, mbak Ade hehehe.... iya coba dibuat deh prakaryanya gampaaaaang :D

      Delete
  6. PLBJ? wahh beda deh sama mata pelajaran jaman ku dulu ya mbak wkwkw. Btw Oke banget rumahnya Bolehah buat tips kalo anak2 dapat PR juga haha, secara ya mbak anak yg dapat tugas, maknya juga ikutan heboh. Kreatif mamanya pintunya dibikin warna beda dengan dinding xixi udah gitu pilih warnanya cerah pula, anak-anak banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pastinyaaaaa kalau anak dpt PR PLBJ nah emak yg rempong hahaha..memang sengaja kayaknya tuh untuk menjalin kebersamaan antara anak dan orangtua. Ok makasiiih mesti cerah dong warnanya biar bagus 😃

      Delete
  7. yeay kreatif amat mak bisa dicontek nih sapa tau nyarvanakku jg pas sekolah suruh bwt kek ginian hahaha lucu jg yanmba bwt mainan barbie sbg rumahnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasiiih mb Herva :D Iya nih kalau ukurannya besar bisa buat rumah Barbie pasti keren deh.

      Delete
  8. Ooh baru inget kalo pernah bikin rumah rumahan tapi pake kardus bukan stereofoam.. Boleh di coba deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pernah dicoba pakai karton manila tapi eeehh mudah roboh, akhirnya ganti pakai styrofoam deh tq mb Tanti :)

      Delete
  9. pas banget nih anakku suka dapat tugas prakarya dari sekolahan. TFS yo mbak cantik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2 mama Keizha semoga bermanfaat ya.

      Delete
  10. Kreatif banget ya mba.. bagus nih buat meningkatkan kreativitas anak

    nurazizahkim.blogspot.com

    ReplyDelete
  11. Keren mak! 😍
    Jadi emak emang harus kreatif ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mbak :) Iya biar anak2 happy apalagi pas liburan. Tks.

      Delete
  12. Mamaknya rajin dan kreatif nih, aku kemaren pun bantuin Kifah bikinin pohon keluarga, dia masih kelas 1 sd sih skrg, wah makin lama makin banyak tugas prakarya menanti ya kayaknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak Tetty lan sekarang K13 anak2 banyak dikasih tugas kerajinan tangan gitu. Bikin bareng orangtua di rumah mungkin supaya komunikasi dan hubungan keluarga berjalan makin baik hihihi 😊

      Delete
  13. Mba.. kreatif banget sih, box meteran listrik aja aku belum praktekin.. ini muncul lagi hihi sip.. harus segera dipraktekin ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe tks mb Elly 😀 pas kebetulan ada ide dan tugas jadi satu. Ayo bikin mbak. Gampang ini 😊

      Delete
  14. Memang benar2 kreatif banget nih mba Nurul. Tiap hari kayaknya ada yg dikerjain utk anak-anak.

    ReplyDelete
  15. aku punya styrofoam, bingung mau diapain, boleh idenya nih buat dipraktekkin

    ReplyDelete
  16. Ibu yang baeeekkk, TOP dah anaknya pasti bangga nih. Dulu aku paling nggak suka mengerjakan prakarya dan selalu dibantu sama ibuku. Suatu saat nanti aku bakalan membantu mengerjakan prakarya seperti ini untuk anakku ya. hiihi

    ReplyDelete